“Tak Kan Kerana Berbeza Pemahaman Terhadap Bid’ah Kita Nak Berpecah??”

“Tak Kan Kerana Berbeza Pemahaman Terhadap Bid’ah Kita Nak Berpecah??”

Baginda Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud : “Sesungguhnya sebaik baik perkataan adalah kitabullah, sebaik baik petunjuk adalah petunjuk Nabi Muhammad SAW dan seburuk buruk perkara baru itu bid’ah, setiap bid’ah itu sesat dan setiap yang sesat itu tempatnya neraka” [HR Muslim] Hadith diatas merupakan dasar ilmu bagi perbincangan dan perbahasan terhadap bid’ah. Pengertian dari sudut bahasa, bid’ah disepakati oleh para ulama’ bahawa ia bermaksud “apa sahaja perbuatan melalui perkataan ataupun amalan yang baharu adalah bid’ah”. Pengertian dari sudut istilah pula,…

Read More Read More

ANTARA DUA SABAR

ANTARA DUA SABAR

Rasulullah sollallahu alaihi wasallam menyeru agar kita bersabar dengan cara yang baik. Firman Allah: “Bersabarlah dengan cara yang sebaiknya” (Al-Maarij:5) Melalui ayat ini Allah menyatakan bahawa sabar itu baik dan indah. Lihatlah bagaimana Nabi Yaakub menyatakan kesabarannya terhadap segala apa yang dialami adalah baik. “Bersabarlah aku dengan sebaik-baiknya dan Allah jualah yang dipohonkan pertolonganNya”. (Yusuf: 18) Melalui sifat sabar yang dinyatakan ini, kita boleh membahagikan sabar kepada 2 bahagian: 1-Bahagian pertama: Sabar yang negatif iaitu sabar yang tidak diuruskan dengan…

Read More Read More

Mengutamakan Ibu Berbanding Ibadah Sunat

Mengutamakan Ibu Berbanding Ibadah Sunat

Dari Abu Hurairah dia berkata; “Suatu ketika Juraij beribadah di tempat ibadahnya.” Lalu ibunya datang. Hamid berkata; Abu Rafi menggambarkan sifat Abu Hurairah ketika mencontohkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tatkala ibunya memanggil Juraij seraya meletakkan tangannya pada bulu matanya lalu mengangkat kepalanya memanggil Juraij; ”Wahai Juraij, saya ibumu jawablah!”Ternyata ibunya mendapati Juraij sedang solat. Juraij pun berkata; ”Ya Allah, ibuku atau solatku yang harus aku penuhi?” maka Juraij memilih untuk meneruskan solatnya. Kemudian ibunya kembali mendatanginya (di tempat solat), dan…

Read More Read More

ZIKIR YANG MARTABAT DARI ALLAH DAN DENGAN ALLAH…

ZIKIR YANG MARTABAT DARI ALLAH DAN DENGAN ALLAH…

Menurut Syekh Ibnu Atha’ilah, boleh jadi ketika seorang hamba diam tak berzikir, kalbu yang bertempat di dadanya akan segera bergerak meminta zikir seperti gerakan anak di perut ibunya. Kalbu manusia ibarat Isa ibn Maryam as., sementara zikir adalah susunya. Ketika besar dan kuat, ia akan menangis dan berteriak kerana rindu pada zikir dan objeknya (Allah). Zikir kalbu ibarat suara lebah. Ia tidak terlalu nyaring dan menganggu, tetapi tidak pula terlalu samar tersembunyi. Ketika objek zikir (Allah) sudah bersemayam dalam kalbu…

Read More Read More

Aku dan wajah kematian

Aku dan wajah kematian

Masih saya ingat pesan ulama, salah satu cara untuk mengingatkan diri kepada kematian ialah dengan mengenangkan saudara, sahabat atau kenalan terdekat yang telah meninggal dunia. Bayangkan wajah mereka. Kenangkan detik-detik terakhir bersama mereka. Dulu dia yang ada di sisi, kini tiada lagi. Itu sesungguhnya akan menginsafkan. Pesan ulama itu lagi, “jika mereka telah pergi, resapkan ke dalam hati mu sendiri bahawa kau juga pasti menyusul. Ingat mati itu ‘zikir yang senyap’. Apabila hati semakin keras, keinginan dan godaan untuk melsayakan…

Read More Read More

Betul ke Allah di atas langit?

Betul ke Allah di atas langit?

Suatu hari Raja Muzaffar yang masih kanak-kanak bertanya kepada bondanya tentang Allah. “Bonda.. Dimana Allah dan bolehkah anakanda melihatNya?” “Oh.. Allah itu di Arasy wahai anakanda dan anakanda tidak dapat melihatNya kerana Allah berada nun jauh diatas 7 petala langit. Sedangkan langit kedua pun manusia tidak nampak bagaimana hal keadaan zatnya lantas bagaimana mungkin anakanda akan dapat melihat Allah yang berada di Arasy yang terletak lebih atas dan jauh daripada 7 petala langit?” “Oh begitu… Bagaimana dengan dalilnya bonda?” “Dalilnya…

Read More Read More

Fikir bila perlu

Fikir bila perlu

Bismillah hirRahmanir Rahim Ada yang bertanya saya bagaimana untuk fikir bila perlu? Bukan senang untuk menahan fikiran. Ya benar sekali. Kita tidak mampu menahan untuk berfikir kerana kita lahaulawala quwwata illa billah. Tetapi kita kena tahu cara yang praktikal. Menahan daripada memikirkan sesuatu yang sedang difikikan akan menambahkan lagi stress. Kita sebenarnya MENAMBAHKAN lagi fikiran kita ketika kita cuba menahan untuk tidak berfikir. Ini adalah fitrah otak kita. Kerana itu saya tidak suka ketika orang kata JANGAN FIKIRKAN kemudian tidak…

Read More Read More

“Terima kasih sebab buatkan kami kaum lelaki membayangkan colour breast anda”

“Terima kasih sebab buatkan kami kaum lelaki membayangkan colour breast anda”

Mesej ini saya dapat sebulan lepas. Saya delete dan biarkan seen. Selang beberapa saat, beliau menghantar satu lagi mesej. ” Jaja lah lagi gambar tangan dan jari yang lawa tu. Biar kami pandang dengan bernafsu “. Masa tu saya rasa ‘tercabar’, orang gila mana ni hantar mesej bodoh dan biadap ? Saya try masuk ke akaun facebooknya tapi hampa, sikitpun gambar tidak ada di upload, status satu pun tiada. Saya klik button BLOCK. Biar p mampos lah kau manusia!!!! Sebelum…

Read More Read More

Syuhada, Qari, Guru ke neraka?

Syuhada, Qari, Guru ke neraka?

Abu Hurairah berkata: Aku telah mendengar Rasulullah Shallallahualaihi wassalam bersabda, Sesungguhnya manusia pertama yang diadili pada hari kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan Allah. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatan (yang diberikan di dunia), lalu ia pun mengenalinya. Allah bertanya kepadanya, Amal apakah yang engkau lakukan dengan nikmat-nikmat itu? Ia menjawab, Aku berperang semata-mata karena Engkau sehingga aku mati syahid. Allah berkata, Engkau dusta! Engkau berperang supaya dikatakan seorang yang gagah berani. Memang demikianlah yang telah dikatakan (tentang…

Read More Read More

DUA TANDA CINTA DAN BENCI ALLAH SWT KEPADA KITA

DUA TANDA CINTA DAN BENCI ALLAH SWT KEPADA KITA

Dalam sebuah riwayat disebutkan bahawa Nabi Musa a.s. berkata sesuatu kepada Tuhan, “Wahai Tuhanku, bagaimana saya dapat membezakan antara orang ya­ng Engkau cintai dengan orang yang Engkau benci?’ Allah Swt. menjawab, ‘Hai Musa, sesungguhnya jika Aku mencintai seorang hamba, maka Aku akan menjadikan dua tanda kepadanya.’ Musa bertanya, ‘Wahai Tuhanku, apa kedua tanda itu?’ Allah Swt. menjawab, ‘Aku akan mengilhamkan kepadanya agar ia berdzikir kepada-Ku agar Aku dapat menyebutnya di kerajaan langit dan Aku akan menahannya dari lautan murka-Ku agar…

Read More Read More