Browsed by
Month: November 2016

Fikir bila perlu

Fikir bila perlu

Bismillah hirRahmanir Rahim
Ada yang bertanya saya bagaimana untuk fikir bila perlu? Bukan senang untuk menahan fikiran. Ya benar sekali. Kita tidak mampu menahan untuk berfikir kerana kita lahaulawala quwwata illa billah. Tetapi kita kena tahu cara yang praktikal.

Menahan daripada memikirkan sesuatu yang sedang difikikan akan menambahkan lagi stress. Kita sebenarnya MENAMBAHKAN lagi fikiran kita ketika kita cuba menahan untuk tidak berfikir.

Ini adalah fitrah otak kita. Kerana itu saya tidak suka ketika orang kata JANGAN FIKIRKAN kemudian tidak beri saranan cara untuk “jangan fikirkan” itu. Seperti yang saya sering ulang, praktikalnya adalah komunikasi dengan Allah apa yang sedang difikirkan itu.

Komunikasi dengan Allah ini bukannya memohon. Bukannya meminta. Tidak sama sekali. Komunikasi dengan Allah adalah lebih kepada bercerita. Berkongsi dengan Allah apa yang sedang difikirkan. Bukan berkongsi di whatsapp dan FB yang diutamakan.

Contoh ketika saya berfikir banyak kerja, saya akan ceritakan pada Allah.

“Ya Allah aku nak buat kerja ni dulu lah ya Allah. Lepas ni baru aku nak buat kerja yang sekian…sekian…”

Sedang buat kerja:

“eh ni macam mana pula ni ye ya Allah. Ooo ok-ok dah faham dah ya Allah. Terima kasih ya Allah.” dan seterusnya.

Semakin terus bercerita, semakin akrab kita dengan Allah. Dan kita sangat asyik berada dalam saat ini disamping menyedari Allah setiap saat ini. DISAMPING ITU perlu ingat, AWAL AGAMA ITU MENGENAL ALLAH.

Kenallah Allah dengan betul agar jangan tersalah. Nanti kita berkomunikasi dengan entah siapa. Nauzubillah.

Selamat berkomunikasi.

Fuad Latip
www.fuadlatip.com

“Terima kasih sebab buatkan kami kaum lelaki membayangkan colour breast anda”

“Terima kasih sebab buatkan kami kaum lelaki membayangkan colour breast anda”

Mesej ini saya dapat sebulan lepas. Saya delete dan biarkan seen. Selang beberapa saat, beliau menghantar satu lagi mesej.

” Jaja lah lagi gambar tangan dan jari yang lawa tu. Biar kami pandang dengan bernafsu “.

Masa tu saya rasa ‘tercabar’, orang gila mana ni hantar mesej bodoh dan biadap ? Saya try masuk ke akaun facebooknya tapi hampa, sikitpun gambar tidak ada di upload, status satu pun tiada. Saya klik button BLOCK. Biar p mampos lah kau manusia!!!!

Sebelum itu, saya nak bagitahu percayalah ini adalah pengalaman yang pernah saya alami.

Kalau kalian perasan, saya memang tak upload muka atau wajah. Tapi saya rajin upload gambar tangan. Pegang buku, pegang stering kereta, pegang pasport nak fly, pegang pen, pegang tiket ktm, pegang novel, pegang bunga, pendek kata pegang apa sekalipun saya akan bagi tengok tangan saya yang kononnya putih melepak dan gebu siap jari runcing lagi !

Bertahun-tahun saya dapat pujian, asal upload ja mesti ada yang komen,

Subhanallah ! Tangan je pon dah lawa.

Masya Allah cantiknya jari akak !

Subhanallah, runcing je jari dia !

I think you are a beautiful woman !

Walaupun yang komen tu majoritinya perempuan, tetapi sesekali ada juga 2,3 komen lelaki yang turut terselit di situ. Biasanya komen lelaki saya akan padam. Tapi kalau lah nak dibongkar messenger saya sekarang, sungguh ! Ramai lelaki yang tegur mengenainya.

Dulu saya pernah dapat teguran dari seorang lelaki, perlu ke upload tangan tu ? Saya balas apa masalah ? Sedang dalam mazhab syafie sendiri tangan bukanlah bahagian anggota yang DIHARAMKAN SAMA SEKALI.

Saya teruskan hidup macam biasa, tak melayan manusia yang hatinya konon penuh dengan negatif walhal saya rasa hati saya ini yang kotor dan negatif tak terima teguran orang.

Pernah juga ada lelaki hantar gambar jari saya di inbox dan meminta izin untuk save ? Saya tanya untuk apa ? Dia jawab dah awak upload, kami bebila ja save lagi-lagi kalau dah admire. Masa tu saya terus block. Sesiapa saja yang tegur saya tentang tangan jari saya rasa panas.

Ada juga yang berhemah,
” Delete lah jari tu. Tak elok walau ia antara anggota yang dibolehkan untuk dilihat “.

Ada juga yang memang gatal bunyinya,

” Cantik cari ukhtie. Jari pun jarilah “.

Semua mesej saya delete dan BLOCK.
Bagi saya sikit pun tidak ada salahnya nak upload. Tangan aku hak aku. Lagipun bukan aurat. Itulah yang ada di fikiran saya beberapa tahun lalu.

Sehinggalah saya didatangi oleh seorang lagi hamba Allah sebulan yang lepas, beliau berterima kasih sebab dari jari saya katanya dia dapat bayangkan colour breast saya. Saya tak tahu sama ada saya yang salah atau dia yang salah. Sama ada saya yang bodoh atau dia yang bodoh.

Saya luahkan semua pada ummi, dan ummi menjawab jujur,

” Betul. lelaki otaknya kita takleh jangka “.

Satu malam, saya menangis-nangis macam orang gila. Mengenang segala kebodohan sampai mata bengkak, banyak yang saya muhasabah ketika itu. Saya teringat kembali satu persatu kitab-kitab dan wasiat-wasiat yang telah saya pelajari di pondok bersama para murabbi. Sebak ! Sakit ! Pedih ! Sampai terketar-ketar suara saya beristigfar.

Kalaulah Rasulullah tahu.
Kalaulah Rasulullah nampak.

Betapa saya ini kononnya solehah tapi nama saya ada terdetik di hati para lelaki di luar sana, bayangan saya ini difikirkan oleh lelaki di luar sana, solehah ka ? Saya amat malu melihat aksi-aksi wanita berniqab hari ini. Kita boleh lihat di insta atau fb, Saya akui saya tak sempurna banyak kesilapan, aib, cela, buruk dan segala kekotoran di hati hanya Allah yang tahu.
Saya tak salahkan mereka yang tak mempunyai ilmu sebelum memakai niqab, tapi saya salahkan diri saya yang tak ada kesungguhan bimbing mereka.

Saya selalu berfikir, kalau perempuan free hair pun aku dah failed dakwah inikan pula perempuan bertutup ?

Saya nangis kadang-kadang bila stalk instagram muslimat sekarang. Kadang kita rasa apa yang kita upload tu bukannya aurat, tanpa kita sedar kita seperti ‘membuka’ peluang untuk mereka ‘mengenali’ satu per satu apa yang ada di anggota badan kita ini.

Saya selalu mempertahankan kesalahan dengan mengatakan saya BUKANNYA MAKSUM ! Tanpa saya lihat ‘kebaikan’ dalam nasihat itu sendiri. Guru kami ada kata, orang yang soleh ni walaupun dia banyak amal dia tetap takut tidak diterima amalnya sedangkan kita ini masih ketawa walaupun amalan tiada.

Ya Allah.

Betapa nak capai title solehah ini bukan calang-calang orang boleh dapat. 😢

Kalau terkenang cerita ustaz semasa beliau di Tarim, lagilah nak nangis sungguh-sungguh. Wanita di sana sangat terpelihara. Satu kehinaan bagi mereka jika lelaki memandang mereka dengan tajam dan tenung lama.

Ya Allah sungguh kami banyak dosa Ya Allah.
Ampunkan kami.

Sama-sama lah kita delete apa yang patut delete. Kalau tak sanggup, letaklah only me. Memang kadangkala apa yang kita buat tak haram, tapi kita tak sedar ia mengundang kepada datangnya ‘haram’.

Kucing mana yang tak terkam ikan di depan mata ? La hawla wala quwata illa billah, moga saja bila mati, Rasulullah sudi terima kita dan mengakui yang kita ini adalah umatnya. Allahumma solli ala sayyidina muhammad. 😢

Bagaimana mungkin selembar daun yang kecil dapat menutupi bumi yang luas ? Sedangkan menutup telapak tangan saja sudah begitu sukar. Tapi kalau daun kecil itu melekat di mata kita, maka tertutuplah bumi dengan daun.

Begitu juga bila hati ditutupi fikiran buruk, hatta sekecil manapun. Maka kita akan melihat keburukan dimana-mana, bumi ini sekalipun akan tampak buruk. Maka janganlah menutup mata kita, walaupun dengan hanya daun yang kecil. Janganlah menutup hati kita dengan sebuah fikiran buruk, walaupun cuma sehujung kuku.

Yang paling mengenali kita selepas Allah, mencintai kita, menyayangi kita, memahami kita, mengasihi kita, mengigati kita, dan menerima kita ialah Rasulullah Sallallahu’alaihiwasalam. Maka jangan biar kita hidup ini sia-sia kerana usia yang berbaki adalah ‘tanggungjawab’ kita. 😢

Allahumma ajirna’ minan nar ya Allah.
Ya Allah ampunkan kami. 😢

Demi Allah, saya merayu kurangkanlah upload gambar.

Tak payah lebih baik. 😊

Sumber: whatsapp grup

Syuhada, Qari, Guru ke neraka?

Syuhada, Qari, Guru ke neraka?

api2Abu Hurairah berkata: Aku telah mendengar Rasulullah Shallallahualaihi wassalam bersabda, Sesungguhnya manusia pertama yang diadili pada hari kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan Allah. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatan (yang diberikan di dunia), lalu ia pun mengenalinya. Allah bertanya kepadanya, Amal apakah yang engkau lakukan dengan nikmat-nikmat itu? Ia menjawab, Aku berperang semata-mata karena Engkau sehingga aku mati syahid.

Allah berkata, Engkau dusta! Engkau berperang supaya dikatakan seorang yang gagah berani. Memang demikianlah yang telah dikatakan (tentang dirimu). Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret orang itu atas mukanya (tertelungkup), lalu dilemparkan ke dalam neraka.

Selanjutnya Rasulullah Sahallahu alaihi wa sallam melanjutkan sabdanya, Berikutnya orang (yang diadili) adalah seorang yang menuntut ilmu dan mengajarkannya serta membaca al-Quran. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengakuinya.

Kemudian Allah menanyakannya, Amal apakah yang telah engkau lakukan dengan kenikmatan-kenikmatan itu? Ia menjawab, Aku menuntut ilmu dan mengajarkannya serta aku membaca al-Quran hanyalah karena Engkau. Allah berkata, Engkau dusta! Engkau menuntut ilmu agar dikatakan seorang alim (yang berilmu) dan engkau membaca al-Qur-an supaya dikatakan seorang qari (pembaca al-Qur-an yang baik). Memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu). Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka.

Rasulullah Sahallahu alaihi wa sallam menceritakan orang selanjutnya yang pertama kali masuk neraka, Berikutnya (yang diadili) adalah orang yang diberikan kelapangan rezeki dan berbagai macam harta benda. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengenalinya (mengakuinya). Allah bertanya, Apa yang engkau telah lakukan dengan nikmat-nikmat itu?

Dia menjawab, Aku tidak pernah meninggalkan shadaqah dan infaq pada jalan yang Engkau cintai, melainkan pasti aku melakukannya semata-mata karena Engkau. Allah berkata, Engkau dusta! Engkau berbuat yang demikian itu supaya dikatakan seorang dermawan (murah hati) dan memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu). Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeretnya atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka, (Hadits ini diriwayatkan oleh Muslim, dan derajadnya Shohih).

DUA TANDA CINTA DAN BENCI ALLAH SWT KEPADA KITA

DUA TANDA CINTA DAN BENCI ALLAH SWT KEPADA KITA

imagesDalam sebuah riwayat disebutkan bahawa Nabi Musa a.s. berkata sesuatu kepada Tuhan, “Wahai Tuhanku, bagaimana saya dapat membezakan antara orang ya­ng Engkau cintai dengan orang yang Engkau benci?’

Allah Swt. menjawab, ‘Hai Musa, sesungguhnya jika Aku mencintai seorang hamba, maka Aku akan menjadikan dua tanda kepadanya.’

Musa bertanya, ‘Wahai Tuhanku, apa kedua tanda itu?’ Allah Swt. menjawab, ‘Aku akan mengilhamkan kepadanya agar ia berdzikir kepada-Ku agar Aku dapat menyebutnya di kerajaan langit dan Aku akan menahannya dari lautan murka-Ku agar ia tidak terjerumus ke dalam azab dan siksa–Ku.

Hai Musa, jika Aku membenci seorang hamba, maka Aku akan menjadikan dua tanda kepadanya.’

Musa bertanya, ‘Wahai Tuhanku, apa kedua tanda itu?’ Allah Swt. menjawab, ‘Aku akan melupakannya berzikir kepada-Ku dan Aku akan melepaskan ikatan antara dirinya dan jiwanya, sehingga ia terjerumus ke dalam lautan murka-Ku sehingga ia merasakan siksa-Ku.’”

-Imam Al-Ghazali dalam Al-Mahabbah

Ir. Alias Hashim Zawiyah AsSyattariyyah
@nota_tasawwuf🌸

3 Golongan Pembaca Al-Quran

3 Golongan Pembaca Al-Quran

KUALA LUMPUR 20 MARCH 2016. Peserta membaca Al-Quran pada Majlis Himpunan 20,000 Huffaz dan Perasmian Gabungan Persatuan Institusi Tahfiza Al-Quran Kebangsaan di Masjid Wilayah Persekutuan, Kuala Lumpur. NSTP/AIZUDDIN SAAD

Ibn al-Qudamah menukilkan riwayat, dari al-Hasan rahimahullah, bahawa beliau menyebutkan:

قُرَّاءُ الْقُرْآنِ ثَلاثَةٌ :

Pembaca-pembaca al-Quran itu ada tiga:

رَجُلٌ اتَّخَذَهُ بِضَاعَةً ،

(Golongan Pertama) Orang yang mengambilnya bagaikan barang dagangan,

يَنْقُلُهُ مِنْ مِصْرٍ إِلَى مِصْرٍ ،

Dibawanya dari satu tempat ke satu tempat,

يَطْلُبُ بِهِ مَا عِنْدَ النَّاسِ ،

Dengannya mereka mencari (ganjaran atau kedudukan dari) apa yang dimiliki manusia.

وَقَوْمٌ قَرَأُوا الْقُرْآنَ : حَفِظُوا حُرُوفَهُ ، وَضَيَّعُوا حُدُودَهُ ،

Dan, (Golongan Ke-2) Kaum yang membaca al-Quran, menghafal huruf-hurufnya, tetapi melanggar batasan-batasannya,

وَاسْتَجَرُّوا بِهِ الْوُلَاةَ ، وَاسْتَطَالُوا بِهِ عَلَى أَهْلِ بِلادِهِمْ ،

Mereka meminta upah dari bacaannya kepada para pemimpin, dan mereka menyusahkan dengannya (yakni: dengan hafalan alQuran mereka) warga masyarakat di negeri mereka.

فَقَدْ كَثُرَ هَذَا الضَّرْبُ فِي حَمَلَةِ الْقُرْآنِ ،

Semakin ramai golongan sebegini di kalangan pembawa (yang membaca dan menghafal) al-Quran.

قَالَ الْحَسَنُ : لا كَثَّرَهُمُ اللَّهُ ،

Al-Hasan berkata (menambah dengan doa): Semoga Allah tidak menambah ramaikan mereka.

وَرَجُلٌ قَرَأَ الْقُرْآنَ ، فَبَدَأَ بِمَا يَعْلَمُ مِنْ دَوَاءِ الْقُرْآنِ ، فَوَضَعَهُ عَلَى دَاءِ قَلْبِهِ ،

Dan (Golongan ke-3) Orang yang membaca al-Quran, lalu dia mulakan dengan apa yang dia ketahui sebagai ubat dari al-Quran, lalu diletakkannya (dengan membacanya) untuk (menyembuhkan) penyakit di dalam hatinya.

فَأَسْهَرَ لَيْلَهُ ، وَهَمِلَتْ عَيْنَاهُ ، وَتَسَرْبَلُوا بِالْحُزْنِ ، وَارْبَدُّوا بِالْخُشُوعِ ،

Lalu, dia menghidupkan malamnya, dan (bacaan al-Quran) membasahkan kedua matanya. Mereka diselubungi kesedihan, dan mereka dibaluti kekhusyukan,

وَرَكَدُوا فِي مَحَارِيبِهِمْ ، وَخَنُّوا فِي بَرَانِسِهِمْ ،

Dan mereka kekal di tempat-tempat beribadah mereka, dan mereka bersembunyi di sebalik jubah besar mereka (dari dilihat orang).

فَبِهِمْ يَسْقِي اللَّهُ الْغَيْثَ ، وَيُنْزِلُ النَّصْرَ ، وَيَدْفَعُ الْبَلاءَ ،

Lalu, dengan (sebab) mereka (yakni: hubungan mereka dengan al-Quran), Allah turunkan hujan, dan menghantarkan bantuan pertolongan, serta menghalang bala (dari menimpa),

وَاللَّهُ لَهَذَا الضَّرْبُ فِي حَمَلَةِ الْقُرْآنِ أَقَلُّ مِنَ الْكِبْرِيتِ الأَحْمَرِ

Demi Allah, untuk golongan ini, dari para pembawa (yang membaca dan menghafal al-Quran, (mereka ini sangat sedikit,) lebih sedikit dari belerang merah (satu bahan yang sangat jarang dan sukar ditemui).

[ar-Riqqah wal-Buka’]

Sumber: http://bit.ly/1UmaGmW

Menghayati keindahan Supermoon dari sudut pandang Rasulullah

Menghayati keindahan Supermoon dari sudut pandang Rasulullah

Pasti ramai yang tidak melepaskan peluang untuk menyaksikan fenomena supermoon malam tadi. Supermoon atau lebih dikenali dengan nama saitifiknya iaitu Lunar Perigee adalah satu fenomena bulan penuh yang kelihatan lebih besar dan terang. Fenomena ini mengakibatkan kedudukan bulan menjadi lebih dekat dengan Bumi berbanding biasa. Bulan sebenarnya berputar dalam paksinya yang berbentuk bujur dan bukannya bulat. Ada masanya bulan akan berada dekat dengan Bumi dan kejadian ini akan mencetuskan fenomena supermoon.

Jarak yang dekat dengan Bumi dipanggil perigee dan jarak yang jauh dengan Bumi dipanggil apogee. Apabila bulan berada pada kedudukan perigee, bulan akan berada lebih dekat dengan Bumi dan kesannya bulan akan nampak lebih besar dan lebih bercahaya.

Foto ini diambil dari langit Eka Matahari, Negeri Sembilan

Namun, saiz sebenar bulan masih sama cuma apa yang berlaku adalah kesan ilusi yang juga dikenali sebagai ilusi bulan yang akan menyaksikan bulan menjadi besar ketika menghampiri ufuk.

Apa pengajaran dan pelajaran yang boleh diambil dari fenomena yang kita lihat semalam?

Dari Jarir bin Abdillah al-Bajali radhiallahu’anhu, beliau berkata, “Kami sedang duduk bersama Rasulullah shalallahu’alaihi wa salam saat beliau melihat bulan di malam badar, beliau shalallhu’alaihi wa salam bersabda:

“Sesungguhnya kalian akan melihat Tuhan kalian seperti kalian melihat bulan ini, tidak membahayakan kalian saat melihatnya. Jika kalian mampu untuk tidak meninggalkan sholat sebelum terbit dan terbenamnya matahari maka lakukanlah” (HR. Bukhari no. 554 dan Muslim no. 632).

Kita berpeluang melihat Allah didalam syurga seperti mana melihat bulan di langit. Permandangan bulan itu sangat indah, jiwa yang memandang pasti akan tenang serta leka menikmati akan keindahannya. Lebih-lebih lagilah keadaan ahli-ahli syurga bila dapat menatap wajah Allah. Malah lebih indah yang tidak tergambarkan oleh kita keindahannya.

Supermoon sepatutnya mengingatkan kita kepada Allah, walaupun supermoon itu hadirnya dan keindahannya tidak dapat dinikmati selalu. Tetapi tidaklah bagi Allah, Dia sentiasa wujud dan sentiasa terzahir kewujudannya dalam hati hambaNya yang sering mengingatinya setiap turun naik nafas. Limpahan kasih sayang yang terzahir dalam mengingatinya lebih indah dari menghayati keindahan bulan.

ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَتَطۡمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكۡرِ ٱللَّهِۗ أَلَا بِذِكۡرِ ٱللَّهِ تَطۡمَئِنُّ ٱلۡقُلُوبُ

(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan “zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusia. (ar-Ra’d:28)

Dalam ayat lain Allah Ta’ala juga berfirman,

وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَاضِرَةٌ إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ

“Muka mereka (orang mukmin) pada hari itu berseri-seri. Kepada Rabbnya mereka melihat.” (Al-Qiyamah: 22-23)

Ibnu Katsir dalam tafsirnya terhadap ayat di atas menjelaskan, “Orang mukmin akan melihat Rabbnya secara nyata dengan mata kepala mereka, hal ini sebagaimana terdapat dalam hadist riwayat Bukhari rahimahullah,

‘Sesungguhnya kalian akan melihat Rabb kalian dengan mata kalian sendiri.’ (HR. Bukhari no. 485).

PERKARA-PERKARA YANG BOLEH MEMBATALKAN SYAHADAH

PERKARA-PERKARA YANG BOLEH MEMBATALKAN SYAHADAH

Orang Islam boleh menjadi kafir semula (riddah) dengan melakukan perkara-perkara yang di bawah ini:

DALAM I’TIQAD

1.  Syak (ragu) atas adanya Tuhan.
2.  Syak (ragu) kerasulan Nabi Muhammad SAW.
3.  Syak (ragu) bahawa al-Quran itu wahyu Tuhan.
4.  Syak (ragu) bahawa aka nada hari Qiyamat, hari Akhirat, Syurga, Neraka dan lain-lain sebagainya
5.  Syak (ragu) bahawasnya Nabi Muhammad SAW Isra’ dari Masjidil Haram di Mekah ke Masjidil Aqsa di Baitul Maqdis dengan ruh dan tubuh.
6.  Mengi’tiqadkan bahawa Tuhan tidak mempunyai sifat, seperti Ilmu, Hayat, Qidam, Baqa’ dan lain-lain sebagainya.
7.  Mengi’tiqadkan bahawa Tuhan bertubuh serupa manusia.
8.  Menghalalkan pekerjaan yang telah sepakat ulama’ Islam mengharamkannya, seumpamanya menyakini bahawa zina boleh baginya, berhenti puasa boleh baginya, membunuh orang boleh baginya, dan lain-lain sebagainya.
9.  Mengharamkan pekerjaan yang sudah sepakat ulama-ulama Islam membolehkannya, umpamanya kahwin haram baginya, jual beli haram baginya, makan minum haram baginya, dan lain-lain sebagainya.
10.  Meniadakan suatu amalan ibadat yang telah disepakati ulama’ Islam mewajibkannya, seumpamanya sembahyang, puasa, zakat dan lain-lain sebagainya.
11.  Mengingkari kesahabatan sahabat-sahabat nabi yang utama, seperti Saidina Abu Bakar, Saidina Umar dan lain-lain sebagainya.
12.  Mengingkari sepotong atau seluruhnya ayat al-Quran atau menambah sepotong atau seluruhnya ayat al-Quran, dengan tujuan menjadikan ia menjadi al-Quran.
13.  Mengingkari salah seorang dari Rasul yang telah sepakat ulama-ulama Islam mengatakannya Rasul.
14.  Mendustakan Rasul-Rasul Tuhan.
15.  Mengi’tiqadkan ada Nabi sesudah Nabi Muhammad SAW.
16.  Mendakwakan jadi Nabi atau jadi Rasul sesudah Nabi Muhammad SAW.

DALAM AMALAN

1.  Sujud kepada berhala, pada matahari, pada bulan dan lain-lainnya.
2.  Sujud kepada manusia dengan sukarela.
3.  Menghina Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul dengan lisan atau perbuatan.
4.  Menghina kitab-kitab suci dengan lisan dan perbuatan.
5.  Mengejek-ejek agama atau Tuhan dengan lisan atau tulisan.
6.  Dan lain-lain.

DALAM PERKATAAN

1.  Mengucapkan “Hai Kafir” kepada orang Islam.
2.  Mengejek-ejek atau menghina-hina nama Tuhan.
3.  Mengejek-ejek hari akhirat, syurga dan neraka.
4.  Mengejek-ejek salah satu syariat, umpamanya sembahyang, puasa, zakat, naik haji, thawaf keliling kaabah, wuquf di ‘Arafah dan lain-lain sebagainya.
5.  Mengejek-ejek malaikat-malaikat.
6.  Mengejek-ejek Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul.
7.  Mengejek-ejek keluarga nabi.
8.  Mengejek-ejek Nabi Muhammad SAW.
9.  Dan lain-lain.

telegram.me/tasbeehcircle

zikir… zikir… dan teruskan berzikir wahai sahabat

zikir… zikir… dan teruskan berzikir wahai sahabat

Rasulullah SAW bersabda, “Tiada suatu kaum yang duduk sambil berdzikir kepada Allah melainkan mereka akan dikelilingi oleh malaikat, diselimuti oleh rahmat dan Allah akan mengingat mereka di hadapan makhluk yang ada di sisi-Nya.” (HR. Bukhari).

Rasulullah juga bersabda, “Tiada suatu kaum yang berkumpul sambil mengingat Allah dimana dengan perbuatan itu mereka tidak menginginkan apa pun selain diri-Nya, melainkan penghuni langit akan berseru kepada mereka, ‘Bangkitlah, kalian telah diampuni. Keburukan-keburukan kalian telah diganti dengan kebaikan-kebaikan’.” (HR. Ahmad).

Sungguh luar biasa kasih sayang Allah kepada hamba-Nya. Manfaat dzikir yang sedemikian luar biasa bagi kehidupan dunia-akhirat kita senantiasa Allah ulang-ulang di dalam kitab-Nya agar kita terus menerus mengamalkannya.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْراً كَثِيراً

“Hai orang-orang yang beriman, berdzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, dengan dzikir yang sebanyak-banyaknya.” (QS. Al-Ahzab [33]: 41).

Bahkan saat kita selesai sholat pun, Allah tekankan agar kita terus berdzikir kepada-Nya.

فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلاَةَ فَاذْكُرُواْ اللّهَ قِيَاماً وَقُعُوداً وَعَلَى جُنُوبِكُمْ فَإِذَا اطْمَأْنَنتُمْ فَأَقِيمُواْ الصَّلاَةَ إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَاباً مَّوْقُوتاً

“Maka apabila kamu telah menyelesaikan shalat, ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring” (QS. An-Nisa [4]: 103).

Malah orang yang berpaling dari berdzikir akan disertakan baginya syaitan dan syaitan akan menjadi teman terdekatnya.

Allah SWT berfirman:

وَمَنْ يَّعْشُ عَنْ ذِكْرِ الرَّحْمٰنِ نُقَيِّضْ لَهٗ شَيْطٰنًا فَهُوَ لَهٗ قَرِيْنٌ
“Dan sesiapa yang (hatinya) tidak mengindahkan zikir kepada Allah Yang Maha Pengasih, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu temannya yang tidak renggang daripadanya.”
(QS. Az-Zukhruf: Ayat 36).

Marilah kita terus berdzikir agar hati kekal bersama Allah swt dan tidak bersama syaitan…

Keharusan Bertawasul

Keharusan Bertawasul

حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الْأَنْصَارِيُّ حَدَّثَنِي أَبِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُثَنَّى عَنْ ثُمَامَةَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَنَسٍ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ كَانَ إِذَا قَحَطُوا اسْتَسْقَى بِالْعَبَّاسِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ فَقَالَ اللَّهُمَّ إِنَّا كُنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّنَا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَتَسْقِينَا وَإِنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِعَمِّ نَبِيِّنَا فَاسْقِنَا قَالَ فَيُسْقَوْن.

Maksud hadith :-
Telah bercerita kepada kami Al Hasan bin Muhammad telah bercerita kepada kami Muhammad bin ‘Abdullah Al-Ansori telah bercerita kepadaku bapaku, ‘Abdullah bin Al Muthannaa daripada Thumamah bin ‘Abdullah bin Anas *daripada Anas radhiallahu ‘anhu bahawa ‘Umar bin Al Khatthab ketika mereka ditimpa musibah musim kering (gersang) dia meminta hujan dengan berwasilah kepada ‘Abbas bin ‘Abdul Muttalib seraya berdo’a;

اللَّهُمَّ إِنَّا كُنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّنَا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَتَسْقِينَا وَإِنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِعَمِّ نَبِيِّنَا فَاسْقِنَا
(Ya Allah, kami dahulu pernah meminta hujan kepada-Mu dengan perantaraan Nabi kami kemudian Engkau menurunkan hujan kepada kami. Maka sekarang kami memohon kepada-Mu dengan perantaraan bapa saudara Nabi kami, maka turunkanlah hujan untuk kami”. Anas berkata; “Kemudian turunlah hujan. (Hadith riwayat Al-Bukhari : 3434)

Sumber: Jakim

ikhlaskan niatmu

ikhlaskan niatmu

Jika lidah menyebut “sahaja aku…” itu cuma lafaz pada lidah dan belum lagi dinamakan niat. Lafaz itu merupakan cita-cita untuk melakukan sesuatu, mungkin datang dari hati yang benar-benar ikhlas dan mungkin juga merupakan sebuah azam yang wujud kuat ketika itu.

Lafaz juga digunakan untuk mengingatkan diri sendiri supaya niat dibetulkan. Allah SWT itu Maha Mendengar baik diucapkan di lidah mahupun hanya terdetik di hati sedangkan manusia hanya mampu menganalisa ucapan yang terdengar pada telinga. Sering berlaku sesuatu yang kita dengar dan lihat tidak sama dengan hakikat yang sebenarnya.

Read More Read More