3 Golongan Pembaca Al-Quran

3 Golongan Pembaca Al-Quran

KUALA LUMPUR 20 MARCH 2016. Peserta membaca Al-Quran pada Majlis Himpunan 20,000 Huffaz dan Perasmian Gabungan Persatuan Institusi Tahfiza Al-Quran Kebangsaan di Masjid Wilayah Persekutuan, Kuala Lumpur. NSTP/AIZUDDIN SAAD

Ibn al-Qudamah menukilkan riwayat, dari al-Hasan rahimahullah, bahawa beliau menyebutkan:

قُرَّاءُ الْقُرْآنِ ثَلاثَةٌ :

Pembaca-pembaca al-Quran itu ada tiga:

رَجُلٌ اتَّخَذَهُ بِضَاعَةً ،

(Golongan Pertama) Orang yang mengambilnya bagaikan barang dagangan,

يَنْقُلُهُ مِنْ مِصْرٍ إِلَى مِصْرٍ ،

Dibawanya dari satu tempat ke satu tempat,

يَطْلُبُ بِهِ مَا عِنْدَ النَّاسِ ،

Dengannya mereka mencari (ganjaran atau kedudukan dari) apa yang dimiliki manusia.

وَقَوْمٌ قَرَأُوا الْقُرْآنَ : حَفِظُوا حُرُوفَهُ ، وَضَيَّعُوا حُدُودَهُ ،

Dan, (Golongan Ke-2) Kaum yang membaca al-Quran, menghafal huruf-hurufnya, tetapi melanggar batasan-batasannya,

وَاسْتَجَرُّوا بِهِ الْوُلَاةَ ، وَاسْتَطَالُوا بِهِ عَلَى أَهْلِ بِلادِهِمْ ،

Mereka meminta upah dari bacaannya kepada para pemimpin, dan mereka menyusahkan dengannya (yakni: dengan hafalan alQuran mereka) warga masyarakat di negeri mereka.

فَقَدْ كَثُرَ هَذَا الضَّرْبُ فِي حَمَلَةِ الْقُرْآنِ ،

Semakin ramai golongan sebegini di kalangan pembawa (yang membaca dan menghafal) al-Quran.

قَالَ الْحَسَنُ : لا كَثَّرَهُمُ اللَّهُ ،

Al-Hasan berkata (menambah dengan doa): Semoga Allah tidak menambah ramaikan mereka.

وَرَجُلٌ قَرَأَ الْقُرْآنَ ، فَبَدَأَ بِمَا يَعْلَمُ مِنْ دَوَاءِ الْقُرْآنِ ، فَوَضَعَهُ عَلَى دَاءِ قَلْبِهِ ،

Dan (Golongan ke-3) Orang yang membaca al-Quran, lalu dia mulakan dengan apa yang dia ketahui sebagai ubat dari al-Quran, lalu diletakkannya (dengan membacanya) untuk (menyembuhkan) penyakit di dalam hatinya.

فَأَسْهَرَ لَيْلَهُ ، وَهَمِلَتْ عَيْنَاهُ ، وَتَسَرْبَلُوا بِالْحُزْنِ ، وَارْبَدُّوا بِالْخُشُوعِ ،

Lalu, dia menghidupkan malamnya, dan (bacaan al-Quran) membasahkan kedua matanya. Mereka diselubungi kesedihan, dan mereka dibaluti kekhusyukan,

وَرَكَدُوا فِي مَحَارِيبِهِمْ ، وَخَنُّوا فِي بَرَانِسِهِمْ ،

Dan mereka kekal di tempat-tempat beribadah mereka, dan mereka bersembunyi di sebalik jubah besar mereka (dari dilihat orang).

فَبِهِمْ يَسْقِي اللَّهُ الْغَيْثَ ، وَيُنْزِلُ النَّصْرَ ، وَيَدْفَعُ الْبَلاءَ ،

Lalu, dengan (sebab) mereka (yakni: hubungan mereka dengan al-Quran), Allah turunkan hujan, dan menghantarkan bantuan pertolongan, serta menghalang bala (dari menimpa),

وَاللَّهُ لَهَذَا الضَّرْبُ فِي حَمَلَةِ الْقُرْآنِ أَقَلُّ مِنَ الْكِبْرِيتِ الأَحْمَرِ

Demi Allah, untuk golongan ini, dari para pembawa (yang membaca dan menghafal al-Quran, (mereka ini sangat sedikit,) lebih sedikit dari belerang merah (satu bahan yang sangat jarang dan sukar ditemui).

[ar-Riqqah wal-Buka’]

Sumber: http://bit.ly/1UmaGmW

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *