Browsed by
Month: December 2016

ANTARA DUA SABAR

ANTARA DUA SABAR

Rasulullah sollallahu alaihi wasallam menyeru agar kita bersabar dengan cara yang baik.

Firman Allah:
“Bersabarlah dengan cara yang sebaiknya” (Al-Maarij:5)

Melalui ayat ini Allah menyatakan bahawa sabar itu baik dan indah.

Lihatlah bagaimana Nabi Yaakub menyatakan kesabarannya terhadap segala apa yang dialami adalah baik. “Bersabarlah aku dengan sebaik-baiknya dan Allah jualah yang dipohonkan pertolonganNya”. (Yusuf: 18)

Melalui sifat sabar yang dinyatakan ini, kita boleh membahagikan sabar kepada 2 bahagian:
1-Bahagian pertama: Sabar yang negatif iaitu sabar yang tidak diuruskan dengan baik. Oleh itu seorang yang beriman tidak boleh berpegang kepada sifat sabar ini.

Sabar negatif yang dimaksudkan adalah bersabar dalam keadaan:
* berputus asa
* kecewa
* hilang keazaman dan cita-cita untuk bangkit semula
* melihat masa depan yang gelap

2-Bahagian kedua: Sabar yang positif
Inilah sabar yang sepatutnya dimiliki oleh seorang mukmin yang berpegang teguh dengan apa yang ingin dicapai.

Inilah sabar yang:
* mengerakkan, mengaktifkan dan menguatkan keazaman kita.
* memberikan motivasi agar terus berusaha
* bersama-samanya cita- cita yang ingin dicapai.
* telah membangkitkan dan menggerakkan Rasulullah sollallahu alaihi wasallam serta memberikan motivasi kepadanya untuk mencapai kejayaan dalam tugasan dan mesej yang dibawanya.

Wahai saudaraku yang penyabar,
Janganlah bersabar sabar yang negatif. Tetapi bersabarlah dengan sebaik-baiknya. Ikutlah model sabar yang ditunjukkan oleh Rasulullah yang merupakan ikutan yang terbaik.

-Syeik Dr. Solah Abdul Fattah Al-Khalidi. BERINTERAKSI DENGAN AL-QURAN
@nota_tasawwuf🌸

Mengutamakan Ibu Berbanding Ibadah Sunat

Mengutamakan Ibu Berbanding Ibadah Sunat

Dari Abu Hurairah dia berkata; “Suatu ketika Juraij beribadah di tempat ibadahnya.” Lalu ibunya datang.

Hamid berkata; Abu Rafi menggambarkan sifat Abu Hurairah ketika mencontohkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tatkala ibunya memanggil Juraij seraya meletakkan tangannya pada bulu matanya lalu mengangkat kepalanya memanggil Juraij;

”Wahai Juraij, saya ibumu jawablah!”Ternyata ibunya mendapati Juraij sedang solat. Juraij pun berkata; ”Ya Allah, ibuku atau solatku yang harus aku penuhi?” maka Juraij memilih untuk meneruskan solatnya.

Kemudian ibunya kembali mendatanginya (di tempat solat), dan masih mendapati Juraij sedang solat, ia berkata; ”Wahai Juraij, aku ini ibumu, jawablah.” Juraij berkata dalam hatinya; ”Ya Allah, ibuku atau solatku,” maka ia tetap memilih solatnya.

Lalu ibunya mendatanginya dan mendapatinya sedang solat, ia berkata; ”Wahai Juraij, aku ini ibumu, jawablah aku, ”Juraij berkata dalam hatinya; ”Ya Allah, ibuku atau solatku,” maka ia tetap memilih solatnya.

Dan akhirnya Ibunya berkata; ”Ya Allah, Juraij ini adalah anakku, aku telah mengajaknya berbicara (memanggilnya) tetapi ia tidak menjawabku, Ya Allah, janganlah Engkau matikan ia sebelum ia bertemu dengan seorang wanita pelacur. sekiranya ia berdoa supaya Juraij mendapatkan fitnah, maka Juraij pasti akan mendapatkan fitnah itu.”

Abu Hurairah berkata; “Ada seorang penggembala kambing yang bernaung di rumah ibadahnya,”

Abu Hurairah berkata; “lalu wanita pelacur itu keluar dan berzina dengan penggembala kambing tersebut hingga melahirkan seorang bayi laki-laki, “maka ditanyakan kepada wanita tersebut; ”Bayi ini anak siapa?” wanita pelacur itu menjawab; ”Anak pemilik rumah ibadah.”

lalu orang-orang pun mendatangi rumah ibadah Juraij dengan membawa kapak dan sekop mereka, mereka memanggil Juraij namun ia ternyata sedang solat dan enggan untuk menjawabnya.

Akhirnya mereka menghancurkan rumah ibadahnya. Melihat hal itu, maka turunlah Juraij menemui mereka, mereka berkata; ”Bertanyalah kepada wanita ini.”

Abu Hurairah berkata; “Juraij tersenyum, lalu mengusap kepala bayi itu seraya bertanya; “Siapa bapamu?” maka bayi itu menjawab; ”Bapaku adalah penggembala kambing.”

Setelah mendengar hal itu dengan serta merta mereka berkata; ”Wahai Juraij, kami akan membangun kembali rumah ibadahmu yang telah hancur dengan emas dan perak,” tetapi Juraij menjawab; ”Tidak, bangunlah dengan tanah kembali,” lalu mereka pun melakukannya.”

[Hadith Riwayat Imam Muslin (No.4625)]

ZIKIR YANG MARTABAT DARI ALLAH DAN DENGAN ALLAH…

ZIKIR YANG MARTABAT DARI ALLAH DAN DENGAN ALLAH…

Menurut Syekh Ibnu Atha’ilah, boleh jadi ketika seorang hamba diam tak berzikir, kalbu yang bertempat di dadanya akan segera bergerak meminta zikir seperti gerakan anak di perut ibunya. Kalbu manusia ibarat Isa ibn Maryam as., sementara zikir adalah susunya. Ketika besar dan kuat, ia akan menangis dan berteriak kerana rindu pada zikir dan objeknya (Allah).

Zikir kalbu ibarat suara lebah. Ia tidak terlalu nyaring dan menganggu, tetapi tidak pula terlalu samar tersembunyi. Ketika objek zikir (Allah) sudah bersemayam dalam kalbu dan zikir itu menjadi samar dan tak tampak, maka sang penzikir takkan lagi menoleh pada zikir dan kalbu. Tapi, kalau ia masih menoleh pada zikir atau pada kalbunya, bererti masih ada hijab.

Keadaan saat seseorang tidak lagi memperhatikan zikir dan kalbunya disebut keadaan fana. Dalam keadaan seperti itu, ia melenyapkan dirinya sehingga tak lagi merasakan keberadaan anggota tubuhnya dan sifat-sifat dirinya lagi, mahupun hal-hal lain di luar dirinya, ataupun lintasan-lintasan jiwanya.

Semua itu ghaib dari dirinya dan dirinya juga ghaib dari semua itu untuk bergegas menuju Tuhan lalu lenyap di dalam-Nya. Seandainya masih terbersit dalam benaknya bahawa ia sedang dalam keadaan fana bererti suasana fananya masih bercampur noda dan belum sempurna. Yang sempurna adalah kalau ia telah fana dari dirinya sendiri dan fana dari kefanaannya.

Jalan pertama yang harus dilalui seorang salik adalah pergi menuju Allah. Sebab, petunjuk hanya milik Allah. Seperti dikatakan Nabi Ibrahim as., “Aku pergi menghadap kepada Tuhanku. Dialah yang akan memberi petunjuk kepadaku.” (Q.S. al-Shaffat [37]: 99).

Ketika pergi menuju Allah telah mantap dan berlangsung secara berterusan sampai menjadi kebiasaan yang melekat kuat, naik mikrajlah ia menuju alam yang paling tinggi seraya menyaksikan hal hakiki yang paling suci.

Gambaran alam Malaikat tertanam kuat dalam dirinya dan kesucian dialam Lahut tampak jelas di hadapannya. Hal pertama yang tampak di alam tersebut adalah substansi malaikat serta alam roh para Nabi dan Wali-Wali dalam bentuk yang sangat indah.

Dengan perantaraannya, ia bisa mengetahui berbagai hakikat yang ada. Itulah yang terdapat di awal perjalanan sampai pada tingkatan yang sulit digambarkan. Dalam segala sesuatu al-Haq tampak secara jelas. Inilah hasil dari esensi zikir.

Tahap pertama adalah zikir lisan. Kemudian zikir kalbu yang cenderung diupayakan dan dipaksakan. Selanjutnya, zikir kalbu yang berlangsung secara sempurna, tanpa perlu dipaksakan lagi. Serta yang terakhir adalah ketika Allah sudah berkuasa di dalam kalbu serta sirnanya zikir itu sendiri.

Inilah rahsia dari sabda Nabi saw., “Siapa ingin bersenang-senang di taman syurga, perbanyaklah mengingat Allah.” Juga sabda Nabi saw., “Zikir diam (khafiy) tujuh puluh kali lebih utama daripada dzikir yang terdengar oleh para malaikat pencatat amal.”

—Syekh Ibnu Atha’illah dalam Miftah al-Falah wa Misbah al-Arwah

Tn. Ir Alias Hashim Asy-Syattariyyah
@nota_tasawwuf🌸

Aku dan wajah kematian

Aku dan wajah kematian

kuburMasih saya ingat pesan ulama, salah satu cara untuk mengingatkan diri kepada kematian ialah dengan mengenangkan saudara, sahabat atau kenalan terdekat yang telah meninggal dunia. Bayangkan wajah mereka. Kenangkan detik-detik terakhir bersama mereka. Dulu dia yang ada di sisi, kini tiada lagi. Itu sesungguhnya akan menginsafkan.

Pesan ulama itu lagi, “jika mereka telah pergi, resapkan ke dalam hati mu sendiri bahawa kau juga pasti menyusul. Ingat mati itu ‘zikir yang senyap’. Apabila hati semakin keras, keinginan dan godaan untuk melsayakan dosa kian membuak-buak, ingatlah mati… hati mu akan lembut kembali.”

Bila direnung wajah kematian, terasa sangat aneh dan misteri. Betapa ada insan yang dirasakan  akan hidup lama, tetapi mati dengan tiba-tiba. Dan betapa ada insan yang dijangka tidak mempunyai harapan lagi, tetapi mampu terus bertahan dan hidup lebih lama. Cerita mati, cerita yang misteri. Detik tibanya ajal adalah rahsia seni Ilahi. Terlindung, tanpa dapat ditebak. Tersembunyi, tanpa dapat diagak. Itulah wajah kematian, pemutus segala kelazatan, mencantas  impian dan harapan.

Dari diari kehidupan ku sendiri, saya cuba mencoret beberapa kisah tentang wajah kematian.

I.

Saya mulakan dengan cerita pertama, mesejnya: Bagaimana mati itu pemutus segala cita-cita dan harapan:

“Bagaimana ustaz, apakah wajar tindakan saya ini?”

Saya senyum, lalu saya tepok bahunya.

“Tahniah. Kamu anak yang baik, “ kata saya sambil merenung wajah kacaknya. Pemuda yang bekerja sebumbung dengan saya itu turut tersenyum. Jelas terpancar kelegaan pada wajahnya. Dia begitu pasti dengan keputusannya.

Hati saya turut berbangga. Masakan tidak, betapa masih ada seorang pemuda muslim yang rela menangguhkan perkahwinannya demi memberi laluan untuk keselesaan ibu yang dikasihinya.  Sudah semakin sukar untuk kita temui pemuda yang begitu.

“Ibu dan keluarga telah lama berkorban untuk membesar dan mendidik saya. Sekarang, saya pula ingin memberi sedikit kesenangan buat ibu yang telah tua. Bimbang, tidak sempat.  Jadi, saya ambil keputusan menangguhkan sementara perancangan pernikahan saya. Tidak lama… hanya lebih kurang 6 bulan. Apa pendapat ustaz?”

“Sudah istikharah?”

“Sudah…”

“Bagaimana dengan hati mu? Sudah tetap?”

“Hati saya tetap. Tak berbelah bagi. Kebajikan ibu perlu saya dahulukan.”

Begitulah antara isi perbualan kami sepanjang masa rehat menjelang solat Zuhur di surau tempat kami bekerja. Saya sudah menganggapnya seperti anak sendiri, walaupun kesempatan berbual seperti itu cuma datang sekali-sekala. Kami sering sahaja berpapasan, bertukar senyuman dan bertegur sapa. Tapi luar biasanya, perbualan kami tengah hari itu sangat mengesankan. Itulah kali pertama perbualan kami seserius itu. Dia meminta pandangan tentang dilema dirinya.

Namun, tidak sampai sebulan kemudian, tiba-tiba pada saat saya memandu menuju masjid untuk berbuka puasa pada bulan Ramadan itu, terdengar suara seorang sahabat di hujung talian…menyampaikan berita tentang pemergiannya. Dia meninggal  dunia serta-merta di tempat kejadian apabila motosikal yang dipandunya bergeser dengan sebuah lori. Saya sangat terkejut. Selepas solat maghrib saya terus bergegas ke hospital…dan setelah menunggu beberapa ketika, baru dapat menatap wajah jenazah yang sudah siap dibedah siasat. Pucat sekali…

Tidak dapat saya bayangkan apa agaknya reaksi ibu dan bakal isterinya. Sehingga ke hari ini, apabila teringat sahaja perbualan terakhir kami berdua , air mata saya akan terus mengalir. Izrail, telah mendahului cita-cita dan cintanya! Saya mendoakan niat baiknya akan diberi  ganjaran oleh Allah. Di sisi Allah segala niat baik akan kesampaian. Bukankah Rasulullah SAW pernah menyatakan bahawa niat orang mukmin itu lebih baik daripada amalnya?

II.

Mari saya kongsikan cerita kedua. Mesejnya, mati itu menamatkan semua persoalan dan jawapan.

Dia seorang ahli kumpulan nasyid yang mencipta sejarah  Tanah Air. Saya rapat dengannya lama sebelum dia mencapai tahap populariti seperti itu. Namun, dek pelbagai ujian dan cabaran dalam kehidupan, hubungan kami semakin jarak. Bukan disebabkan oleh apa-apa salah faham atau masalah, tetapi hanya kerana kesibukan dan bidang kerja kami yang berbeza. Dia dalam dunia hiburan Islamiknya. Saya pula sibuk melsayakan pelbagai kerja – pada satu masa, daripada bertugas sepenuh masa sebagai ko-kaunselor, menulis artikel dan skrip, mengambil upah menaip, membuat  serta menjual kuih-muih dan nasi lemak.

Walaupun saya pernah menulis beberapa lirik nasyid untuk kumpulannya lama sebelum mereka tersohor, tetapi cabaran menyara hidup keluarga pada waktu itu begitu getir.  Mungkin itu menyebabkan kami renggang. Ketika dia di puncak, saya masih merangkak.  Walaupun begitu… ada masanya dia masih sudi singgah di meja tepi jalan tempat isteri saya menjual nasi lemak. Menurut isteri, kemesraan dan budi bahasanya masih kekal seperti dulu. Hati saya tetap menyimpan hasrat, mudah-mudahan dapat lagi berbual mesra dengannya seperti dulu-dulu…

Entah apa sebabnya, pada satu malam, ketika bersiap-siap untuk menghantar anak ke kelas malam di sekolah berhampiran, telefon di rumah berdering. Terkejut, rupa-rupanya dia yang membuat panggilan.

“Boleh saya nak berjumpa ustaz sekarang? Ada hal penting yang hendak dibincangkan.”

“Boleh…tapi saya perlu menghantar anak ke kelas malamnya dahulu,”jawab saya.

“Berapa lama tu?”

“InsyaAllah, lebih kurang 10 minit. Saya akan balik semula ke rumah.”

“Oklah,”jawabnya pendek.

Balik sahaja daripada menghantar anak, saya menunggu di tepi telefon. Saya belum mampu lagi memiliki telefon bimbit ketika itu. Saya menunggu dan terus menunggu. Ingin rasanya membuat panggilan, tetapi silap saya juga, tidak tahu nombor telefonnya. Malam itu berlalu tanpa panggilan darinya. Sekali-sekala saya menjenguk keluar tingkap kalau-kalau ada kereta yang singgah. Mana tahu, dia datang membuat kejutan.

Malam demi malam, hari demi hari, dan akhirnya beberapa bulan pun berlalu. Ingatan kepadanya cuma datang sekali-sekala terutamanya apabila telefon berdering. Diakah itu?

Tiba-tiba pada satu pagi, ketika berada di sebuah pusat latihan di tengah belantara, saya mendapat berita tentang pemergiannya. Dia mati mengejut ketika dalam perjalanan dari sebuah tugasan. Masih muda. Masih bertenaga. Masih membara dan menyala oleh jiwa kreatif dan inovatifnya dalam bidang yang diminatinya sejak lama. Namun maut, mana mengenal itu semua…Manusia merancang penuh harapan, Allah menentukan penuh kepastian.

Tanpa punya kenderaan dan kesempatan, saya yang berada jauh ketika itu hanya sempat mendoakan agar rohnya diampuni dan dikasihani Allah. Sehingga sekarang, hati saya masih tertanya-tanya, apakah perkara penting yang hendak dikongsinya bersama saya pada malam itu? Mengapa dia tidak membuat panggilan semula? Mengapa dia terus menyepi? Pelbagai tanda tanya terus ternganga tanpa siapa pun dapat menjawabnya hingga kini…

Maut, begitulah tabiatnya. Tidak tercepat, tidak terlambat, walau sesaat. Ia menamatkan semua persoalan dan meranapkan segala jawapan. Bila Izrail sudah memanggil, setiap insan akan sibuk dengan dirinya masing-masing tanpa sempat memikirkan sedikit pun hal-hal yang lain. Hari kematiannya itulah yang jauh lebih besar, dahsyat dan hebat berbanding hari-hari istimewa sepanjang kehidupan kita.

III.

Ini cerita terakhir, cerita yang menghiris hati ku sehingga kini. Mesejnya, mati tidak kenal erti tunggu dan nanti.

Dia dan saya bukan sekadar besan tetapi sudah menjadi semacam sahabat yang akrab. Jarang bertemu, kerana saya tinggal di tengah, dia pula…nun di Selatan Tanah Air. Namun sekali bertemu, kami jadi sangat mesra. Seperti adik dan abang. Setiap kali bertemu saya akan menjadi pendengar setianya. Mendengar cerita lamanya sebagai peneroka tanah pertanian yang asalnya hutan belantara. Berbekalkan sabit, cangkul, parang dan sebagainya dia menerangi hutan.

Di situlah dia membina ‘istana’ buat keluarga yang dicintainya. Di tanah itulah dia ‘bertarung’ dengan segala cabaran dan kesusahan. Duri, ular, binatang buas dan sebagainya.  Semuanya diceritakannya satu persatu. Kesusahan, apabila sudah menjadi kenangan, akan membuahkan satu kepuasan. Kepuasan itulah kemanisan. Sambil bercerita, dia akan sibuk menyuruh saya makan, minum dan menjamu apa sahaja untuk meraikan kedatanganku.

“Ustaz, saya tidak ada ilmu…yang ada cuma pengalaman. Saya bekerja pakai tenaga, pakai otot, ilmu agama sekadarnya, tetapi cukuplah itu untuk mengenalkan anak-anak kepada agamanya. Isteri sayalah yang banyak mengajar anak-anak. Dia lebih banyak ilmu daripada saya,” begitulah selalu kata-kata yang diulang-ulang kepada saya. Bila sudah tua, kita akan cenderung menceritakan kisah yang sama berulang-ulang. Orang tua tidak ada cerita baru, yang ada hanya cerita lama yang masih baru dalam kenangan dan ingatannya. Untuk menyayangi mereka… cukup hanya dengan mendengar!

Saya masih ingat kali terakhir bertemunya, dia telah begitu uzur. Tidak mampu lagi melangkah kecuali dalam jarak yang dekat-dekat. Tetapi kemesraan kami berdua tetap hangat. Sambil dia bercerita, saya urut-urut tangannya. Kulit dan otot yang kendur itu umpama kanvas yang telah melukiskan segala perjuangan dan pahit getirnya membina sebuah keluarga yang stabil dan berjaya seperti yang sedang dinikmati oleh anak-anak, menantu dan cucu-cucunya sekarang. Kadangkala dia menangis sambil bercerita. Saya hanya mampu menahan sebak di dada.

“Ayah sunyi. Ayah semakin uzur,” kata menantu lelaki saya apabila saya bertanya khabar tentang ayahnya . Saya diam, itulah juga yang mula saya rasakan sekarang. Sunyi…kerana tidak ada lagi berita, cerita atau langkah baru. Usia tua bagaikan satu ‘raptai’ untuk tinggal di alam Barzakh. Tanpa amal, solat, sedekah, Al Quran, sebagai pendamping… hidup ‘di sana’ pasti sunyi. Justeru, saya bukan sahaja memahami bahkan merasai, kesunyian besan saya itu. Lalu setiap kali ke Selatan, jika punya masa dan kesempatan, saya akan menziarahinya di daerah pedalaman itu.

Saya masih ingat lagi pada suatu program latihan dan kuliah saya ke Selatan waktu itu. Saya betul-betul dalam dilema.  Oleh sebab terlalu ingin bertemu, saya ada membayangkan kepada menantu lelaki yang saya akan singgah menziarahi ayahnya. Saya tahu itu khabar gembira dan sangat dinanti oleh ayahnya. Namun, setelah melihat jadual yang padat… seakan-akan mustahil untuk saya memenuhi hajat itu.

Bayangkan, selepas memberi kuliah pada waktu pagi sampai tengah hari, dan perlu bergerak ke lokasi agak jauh pada waktu petang, dan perlu kembali semula ke Kuala Lumpur untuk program pada pagi berikutnya.

“Beritahu ayah,  mungkin  kami tak dapat singgah kali ini,”beritahu saya kepada menantu melalui telefon. Teman yang menjadi pemandu di sebelah saya mengangguk-angguk sama.   Dia juga keletihan. Program kami sangat padat. Saya penat melaksanakan program latihan, memberi kuliah dan mengendalikan sesi soal-jawab, manakala dia pula letih memandu berjam-jam di samping mengendalikan semua peralatan teknikal.

“Tidak mengapa, 2 minggu lagi kita akan ada program lagi di selatan. Kita boleh ziarah nanti, insyaAllah,” ujar pembantu saya menyedapkan hati saya. Agaknya dia boleh membaca keresahan di wajah saya. Saya mengangguk perlahan. Tetapi, entah mengapa hati saya masih resah.

Malam itu setelah tamat program kami berkejar pulang ke Kuala Lumpur. Esoknya, awal pagi saya terus mengendalikan program lagi. Mujur tidak jauh. Di sekitar Lembah Kelang juga. Hari-hari berikutnya, program latihan terus kami kendalikan. Inilah rutin yang saya istilahkan sebagai ‘tidak sempat letih’… (untuk merasa letih pun tidak sempat.)

Seingat saya tidak sampai 4 hari selepas program di Selatan itu, tiba-tiba pada satu senja saya mendapat panggilan daripada menantu, “ayah sakit kuat. Sekarang sudah berada di hospital.” Bayangkan, saya mendapat panggilan itu sebelum masuk waktu maghrib dan saya dijadualkan akan memberi kuliah selepas itu. Untuk tidak menghampakan ahli jemaah yang begitu ramai datang (ada majlis kenduri sempena maulidur Rasul atau maal hijrah…saya sudah tidak berapa ingat), saya memberi kuliah juga. Cuma setengah jam…saya mohon pada pengerusi untuk segera bergerak ke Selatan.

Sebaik masuk ke dalam kereta yang telah sedia menunggu di perkarangan masjid, saya terus berkata, “jom kita terus ke Selatan!” Semua ahli keluarga yang ada di dalam kereta menyepi. Senyap dan bungkam. Tiba-tiba, anak seorang anak lelaki saya bersuara perlahan…tetapi sangat jelas didengar, “ayah, Pak cik telah meninggal dunia sebentar tadi!”

Semacam luruh seluruh anggota saya. Saya menangis teresak-esak. Sebak. Sungguh ini tidak saya jangka. Tidak saya pinta. Namun, siapalah saya…untuk mohon menangguhkan kematian orang lain sedangkan kematian sendiri pun nanti, pasti saya tidak mampu minta penangguhannya.

Apabila sampai di rumah Allahyarham beberapa jam kemudian, saya hadir seperti orang yang bersalah dan kalah. Saya tidak dapat menahan tangis sewaktu solat jenazah dan mengiringi jenazahnya ke pusara. Selain saat pemergian ibu mertua dan ayah saya sendiri, itulah saat yang paling sedih dalam hidup saya. Saya mula memikirkan, apalah yang saya cari dan buru dalam hidup ini? Apabila saya lihat liang lahad tempat wajahnya bersentuh tanah, saya terus menangis… kenikmatan walau sebesar langit dan bumi, segala-galanya akan berakhir di sini.

Lebih menyedihkan apabila saya mendapat berita dari seorang anaknya yang meluahkan, “ ayah sebenar-benar sangat sedih bila ustaz tak jadi datang. Dia berkata, tak apa ustaz tu sibuk….bukan senang dia nak atur masa…”

“… Tetapi walaupun setelah berkata begitu, ayah masih dan terus berharap. Dia bergerak sekali-sekala ke depan rumah dan matanya menoleh pandang ke jalan raya di hadapan rumah, kami tahu, dia masih berharap ustaz datang…dia masih terus menanti,”sambungnya lagi.

Lalu apa yang saya rasa sebagai insan yang paling malang? Menghampakan harapan orang sesungguhnya lebih menyakitkan. Rasa bersalah yang menusuk pedih hingga ke saat ini. Jauh di sudut hati, menjerit-jerit mahu meminta maaf…namun pada siapa? Di mana? Bagaimana?  Sungguh saya berjanji pada diri, saya tidak akan berani lagi ‘bermain-main’ dengan mati… yang tidak pernah mengenal istilah tunggu dan nanti.

Lalu, ketika saya menulis artikel ini, yakni ketika sunyi-sunyi sendiri, ketika mendidik diri supaya sentiasa mengingati mati, saya tulis peringatan buat hati sendiri:

“Jika kita sedar mati datang tiba-tiba, kita tidak akan tega untuk terus bersengketa.

Jika kita sedar mati datang tiba-tiba, kita akan menghargai setiap pertemuan.

Jika kita sedar mati datang tiba-tiba, kita akan bersedia memaafkan bahkan melupakan.

Jika kita sedar mati datang tiba-tiba, kita akan menekuni ketaatan dan meminggirkan kemaksiatan.

Jika kita sedar mati datang tiba-tiba, kita akan banyak memberi dan kurang menerima.

Jika kita sedar mati datang tiba-tiba, kita akan memandang segalanya penuh cinta…penuh hiba! “

Ah, itulah kisah saya dengan wajah-wajah kematian orang. Akan tiba jua masanya kisah kematian saya pula ditulis orang… sudikah?

Pahrol Mohd Juoi
www.genta-rasa.com

Betul ke Allah di atas langit?

Betul ke Allah di atas langit?

Suatu hari Raja Muzaffar yang masih kanak-kanak bertanya kepada bondanya tentang Allah.

“Bonda.. Dimana Allah dan bolehkah anakanda melihatNya?”

“Oh.. Allah itu di Arasy wahai anakanda dan anakanda tidak dapat melihatNya kerana Allah berada nun jauh diatas 7 petala langit. Sedangkan langit kedua pun manusia tidak nampak bagaimana hal keadaan zatnya lantas bagaimana mungkin anakanda akan dapat melihat Allah yang berada di Arasy yang terletak lebih atas dan jauh daripada 7 petala langit?”

“Oh begitu… Bagaimana dengan dalilnya bonda?”

“Dalilnya begini.. “Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah Yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas Arasy untuk mengatur segala urusan”.. dari surah Yunus ayat ke 3.”

Maka giranglah hati Raja Muzaffar kerana telah mendapat jawapan daripada persoalan yang selama ini sentiasa semak difikirannya. Masa pun berlalu.. hari berganti minggu, minggu berganti bulan dan bulan berganti tahun, maka telah remajalah Raja Muzaffar. Suatu hari Raja Muzaffar diperintahkan ayahandanya supaya belajar ilmu-ilmu agama dari Syeikh Abdullah selaku Mufti di negeri ayahandanya itu. Maka tidak sabar-sabarnya lagi Raja Muzaffar mahu berguru dengan Syeikh Abdullah sementelah pelajaran agama adalah yang paling diminatinya.

Suatu hari sambil duduk-duduk santai dengan Syeikh Abdullah tiba-tiba Raja Muzaffar ditanyai Syeikh Abdullah dengan 2 persoalan yang tidak asing baginya.

“Wahai anakanda Putera Raja.. Dimana Allah dan bolehkah anakanda Putera Raja melihatNya?”

Sambil tersenyum Raja Muzaffar menjawab sebagaimana yang telah diajarkan bondanya dahulu.

“Allah itu di Arasy wahai Syeikh Guru dan beta tidak boleh melihatNya kerana Allah berada nun jauh diatas 7 petala langit.”

Tersenyum kecil Syeikh Abdullah mendengar jawapan muridnya itu dan sejenak selepas menghela nafasnya Syeikh Abdullah lalu bersuara..

“Begini anakanda Putera Raja… Allah itu bukannya makhluk seperti kita lantaran itu Allah tidak seperti kita. Apa sahaja hukum yang terjadi pada makhluk tidak berlaku seperti itu atas Allah. Oleh itu Allah tidak bertempat kerana bertempat itu hukum bagi makhluk.”

“Lantas dimana Allah itu wahai Syeikh Guru?”

“Allah itu tidak bertempat kerana Dia bersifat qiammuhu binafsihi yang bermaksud Allah tidak berhajat pada sesuatu zat lain untuk ditempati. Jika kita mengatakan Allah berhajat pada sesuatu zat lain untuk ditempati maka ketika itu kita telah menyerupakan Allah dengan keadaan makhluk. Ketahuilah, Allah tidak serupa dengan makhluk berdasarkan kepada dalil dari surah asy-Syuura ayat 11 yang bermaksud “Dia tidak menyerupai segala sesuatu.” Allah tidak berdiam di Arasy kerana Arasy itu adalah makhluk. Bagaimana mungkin makhluk dapat menanggung zat Allah sedang bukit dihadapan Nabi Musa pun hancur kerana tidak dapat menanggung pentajalian Allah.”

Raja Muzaffar mengangguk-anggukkan kepalanya tanda faham. Kemudian Syeikh Abdullah menambah..

“Berkenaan tentang anakanda Putera Raja tidak boleh melihat Allah itu adalah betul namun bukanlah kerana Allah itu jauh maka anakanda Putera Raja tidak boleh melihatNya.”

“Jika bukan begitu lantas bagaimana Syeikh Guru?” Tanya Raja Muzaffar beria-ia ingin tahu.

“Sebenarnya kita tidak dapat melihat Allah bukanlah kerana faktor jarak tetapi kerana keterbatasan kemampuan penglihatan mata manusia yang tidak mampu melihat zatNya. Ini bersesuai dengan firman Allah yang bermaksud “Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala penglihatan itu dan Dialah Yang Maha Halus lagi Maha Mengetahui.”.. dari surah al-An’am ayat 103.”

Terdiam Raja Muzaffar mendengar hujah gurunya itu. Barulah beliau sedar bahawa apa yang menjadi pegangannya selama hari ini adalah salah. Pegangan yang mengatakan bahawa Allah itu di Arasy dan Allah tidak boleh dilihat kerana faktor jarak adalah satu kesilapan. Huraian daripada gurunya melalui ilmu Kalam membuatkan Raja Muzaffar begitu kagum dengan kekuasaan akal yang dapat menghuraikan segala-galanya tentang Tuhan. Bermula dari hari itu Raja Muzaffar berpegang dengan hujah gurunya bahawa Allah itu tidak bertempat dan manusia tidak boleh melihat Allah kerana keterbatasan kemampuan penglihatan mata manusia. Akhirnya dengan berkat ketekunan dan kesungguhan, Raja Muzaffar telah berjaya menguasai ilmu-ilmu ketuhanan menurut peraturan ilmu Kalam sebagaimana yang diajarkan oleh Syeikh Abdullah hingga mahir.

Masa terus berjalan dan kini Raja Muzaffar telah dewasa. Oleh kerana begitu minatnya yang mendalam tentang ilmu-ilmu ketuhanan maka beliau meminta izin daripada ayahandanya untuk menperdalamkan lagi ilmu pengetahuannya dengan belajar dari guru-guru yang berada diluar istana sementelah Syeikh Abdullah telah meninggal dunia. Ayahandanya memberi izin lalu tanpa berlengah Raja Muzaffar menemui sahabat-sahabat sealiran almarhum Syeikh Gurunya untuk melanjutkan pelajaran.

Raja Muzaffar mempunyai sikap yang pelik. Saban hari apabila beliau melalui pekan-pekan kecil untuk sampai ke rumah guru-gurunya, beliau akan bertanya kepada setiap orang yang ditemuinya dengan soalan yang pernah ditanya kepada bondanya iaitu dimana Allah dan bolehkah manusia melihatNya?. Bagi sesiapa yang menjawab soalannya itu sebagaimana yang pernah dijawab oleh bondanya maka beliau akan membetulkan kefahaman orang itu dengan hujah almarhum gurunya Syeikh Abdullah. Jika orang itu tidak mahu tunduk dengan hujahnya maka orang itu akan dipukulnya sebelum diusir dari negerinya itu. Begitulah sikap Raja Muzaffar setiap hari sehingga pada suatu hari beliau bertemu dengan seorang tua yang sedang bertungkus-lumus menyediakan air minuman untuk diberi minum kepada orang yang lalu-lalang disebuah pekan tanpa mengambil sebarang upah. Melihat kelakuan pelik orang tua itu lantas Raja Muzaffar mendekatinya.

“Hei orang tua.. mengapa kamu tidak mengambil upah atas usahamu itu?”

Tanya Raja Muzaffar tegas. Orang tua yang sedari tadi begitu khusyuk mengagih-agihkan minumannya itu terkejut dengan pertanyaan Raja Muzaffar lalu meminta Raja Muzaffar memperkenalkan dirinya.

“Siapakah tuan ini?” Tanya si Tua.

“Beta adalah Putera Raja negeri ini!” Jawab Raja Muzaffar tegas.

“Oh kalau begitu tuan ini tentu Raja Muzaffar yang terkenal dengan ketinggian ilmu ketuhanan itu. Tapi sayang, tuan hanya tahu ilmu tentang Allah tetapi tuan sendiri belum mengenal Allah. Jika tuan telah mengenal Allah sudah pasti tuan tidak akan bertanya kepada saya soalan tuan tadi.”

Terkebil-kebil mata Raja Muzaffar mendengar kata-kata si Tua itu. Hatinya terpesona dengan ungkapan ‘mengenal Allah’ yang diucapkan orang tua itu. Lantas beliau bertanya kepada orang tua itu.

“Kemudian apa bezanya antara ‘tahu’ dengan ‘kenal’?”

Dengan tenang si Tua itu menjawab..

“Ibarat seseorang yang datang kepada tuan lantas menceritakan kepada tuan tentang ciri-ciri buah nangka tanpa menunjukkan zat buah nangka, maka ini mertabat ‘tahu’ kerana ianya hanya sekadar maklumat dan orang yang berada pada mertabat ini mungkin akan menyangka bahawa buah cempedak itu adalah nangka kerana ciri-cirinya seakan sama. Berbanding seseorang yang datang kepada tuan lantas menghulurkan sebiji buah nangka, maka ini mertabat ‘kenal’ kerana zatnya terus dapat ditangkap dengan penglihatan mata dan orang yang berada pada mertabat ini pasti dapat mengenal mana cempedak dan mana nangka dengan tepat.”

Raja Muzaffar mendengar dengan teliti huraian si Tua itu. Diam-diam, hatinya membenarkan apa yang diperkatakan si Tua itu. Kemudian terlintas dihatinya untuk bertanyakan soalan yang lazim ditanyanya kepada orang ramai.

“Kalau begitu wahai orang tua silalah jawab persoalan beta ini.. Dimana Allah dan bolehkah manusia melihatNya?”

“Allah berada dimana-mana sahaja dan manusia boleh melihatNya.” Jawab si Tua dengan tenang.

Tercengang Raja Muzaffar mendengar jawapan orang tua itu. Seketika kemudian terus saja orang tua itu dipukulnya sehingga jatuh tersungkur. Melihat orang tua itu tidak cuba mengelak pukulannya bahkan langsung tidak menunjukkan reaksi takut maka Raja Muzaffar pun lantas bertanya..

“Kenapa kamu tidak mengelak pukulan beta wahai orang tua?”

“Bukankah tadi sudah saya bilang.. tuan ini hanya orang yang tahu tentang Allah tetapi bukannya orang yang benar-benar mengenal Allah.”

Terdiam Raja Muzaffar mendengar kata-kata si Tua itu. Kemudian beliau menenangkan dirinya lantas bersegera duduk diatas tanah dihadapan orang tua itu.

“Baiklah orang tua. Silalah huraikan jawapan kamu tadi sebab beta berpegang bahawa Allah itu tidak bertempat dan manusia tidak boleh melihat Allah.”

“Allah itu tidak bertempat adalah menurut pandangan hukum akal sahaja sedang pada hakikatnya tidak begitu.” Ujar orang tua itu sambil mengesat bucu bibirnya yang berdarah. Kemudian beliau menyambung..

“Bukankah Allah itu wujudNya esa?”

“Benar.” Jawab Raja Muzaffar.

“Jika Allah itu wujudNya esa maka sudah barang tentu tidak ada wujud sesuatu bersertaNya.”

“Benar.” Jawab Raja Muzaffar.

“Lantas bagaimanakah kedudukan wujud alam ini jika Allah itu diyakini wujud tanpa ada selain zat yang wujud bersertaNya dengan pandangan mata hati?”

Raja Muzaffar memejamkan matanya rapat-rapat lantas dikerahkan pandangan mata hatinya untuk memahami persoalan yang ditanyai orang tua itu. Tiba-tiba akalnya dapat menangkap dan memahami hakikat alam ini jika ianya merujuk kepada ruang lingkup keesaan wujud Allah. Lantas beliau membuat satu kesimpulan..

“Jika dipandang dari sudut esanya wujud Allah maka alam ini tidak lain melainkan diriNya sendiri… Tiba-tiba sahaja perkataan itu terpacul keluar dari bibirnya. Terkebil-kebil matanya apabila mendengar ucapannya sendiri. Maka lidahnya kelu dan akalnya lumpuh. Terkejut. Tergamam. Terbungkam.

“Jadi kalau begitu ketika tuan memandang alam ini, siapa yang tuan pandang pada hakikatnya?” Pantas soalan itu diajukan kepada Raja Muzaffar.

“Pada hakikatnya beta memandang Allah!”

“Nah kalau begitu bukankah Allah ada berfirman yang bermaksud, “Dimana sahaja kamu menghadap, disitulah wajah Allah” dari surah al Baqarah ayat 115 dan dalam surah al Hadiid ayat 3 yang bermaksud “Dialah yang awal, yang akhir, yang zahir dan yang batin.

Kemudian orang tua itu bertanya lagi..

“Dan sekarang dapat atau tidak tuan melihat Allah ketika ini”

“Ya.. beta menyaksikan dengan ainul basyiroh.”

Perlahan-lahan berjujuran air mata dari bucu mata Raja Muzaffar. Beliau menahan sebak kerana sekarang beliau sudah faham kenapa orang tua itu tidak mengambil upah atas usahanya dan tidak mengelak ketika dipukul. Semuanya kerana yang dipandangnya adalah pentajallian Allah. Dalam hati perlahan-lahan beliau berkata.. “Memang benar sesungguhnya pada sudut ini, Allah berada dimana-mana sahaja dan manusia boleh melihat Allah.”

“Makanya wahai Putera Raja.. inilah yang dinamai sebagai ilmu hakikat.”

Semenjak hari itu, Raja Muzaffar terus mendampingi orang tua itu untuk mempelajari lebih dalam selok-belok ilmu hakikat hingga diangkat beliau oleh gurunya menduduki kedudukan Syeikh ilmu hakikat. Demi mempraktikkan ilmu-ilmu hakikat yang halus, Raja Muzaffar telah menjadi seorang ahli ibadah yang alim. Beliau tidak lagi berpegang dengan fahaman almarhum gurunya iaitu Syeikh Abdullah kerana baginya jalan yang boleh membuatkan seseorang itu dapat mengenal Allah dengan haqqul yaqin ialah dengan ilmu hakikat. Beliau telah mengenepikan duduk didalam peraturan hukum akal sama sekali dan mulai duduk didalam peraturan musyahadah. Bagi beliau, ilmu Kalam yang dituntutnya selama ini adalah semata-mata salah.

Setelah kemangkatan ayahandanya maka Raja Muzaffar ditabalkan menjadi sultan dinegerinya dan sekarang beliau menyandang gelaran Sultan Muzaffar Syah pada usia 50 tahun. Beliau memerintah negerinya dengan adil dan saksama namun sikap peliknya yang dahulu masih diteruskannya. Dimana sahaja beliau pergi beliau tetap akan bertanyakan soalannya yang lazim itu. Jika orang yang ditanya tidak dapat menjawab maka akan diajarkan jawabannya menurut ilmu hakikat dan jika orang itu membangkang akan dihukum bunuh. Akhirnya kelaziman Sultan Muzaffar Syah ini membuatkan seluruh rakyat jelatanya menganut fahaman hakikat. Justeru itu rakyat jelata dinegerinya hidup aman dan makmur.

Suatu petang Sultan Muzaffar Syah yang terkenal sebagai Mursyid ilmu hakikat itu berjalan-jalan disebuah padang rumput yang luas dengan ditemani para pembesar istana. Pandangannya tertarik pada gelagat seorang pemuda pengembala kambing dalam lingkungan usia 30an yang sedang berusaha menghalau seekor serigala yang cuba memakan kambing gembalaannya. Baginda mendatangi pemuda gembala itu. Kelihatan pemuda itu hanya memakai pakaian yang diperbuat daripada guni dan tidak mempunyai kasut sebagai alas kaki. Rambutnya kering berdebu, bibirnya kering dan badannya kurus.

“Wahai pemuda.. kenapa kamu menghalau serigala itu dari memakan kambing itu, tidakkah kamu menyaksikan hakikat serigala itu? Maka biarkan sahaja Allah bertindak menurut kemahuanNya.”

Mendengar kata-kata Sultan Muzaffar Syah itu sekonyong-konyong pemuda gembala itu menggenggam pasir lantas dilemparkannya pasir itu ke muka Sultan Muzaffar Syah. Kemudian pemuda gembala itu membongkok untuk mengambil segenggam pasir lagi lalu dilemparkan lagi ke muka Sultan Muzaffar Syah. Sultan Muzaffar Syah hanya tercegat sahaja mungkin terkejut dengan tindakkan pemuda gembala itu. Pemuda gembala itu terus mahu mengambil segenggam pasir lagi dan melihat itu seorang pembesar istana yang berada disitu terus memukul pemuda gembala itu hingga beliau pengsan.

Apabila sedar dari pengsan, pemuda gembala itu mendapati tangan dan lehernya telah dipasung dengan pasungan kayu didalam sebuah penjara. Tidak lama kemudian datang dua orang pengawal istana dengan kasar merenggut badannya dan membawanya ke suatu tempat yang amat asing baginya. Tidak lama berjalan akhirnya mereka sampai dihadapan singgahsana Sultan Muzaffar Syah.

“Mengapa kamu melempari muka beta dengan pasir?” Tenang sahaja pertanyaan Sultan Muzaffar Syah.

“Kerana tuanku mengatakan bahawa serigala itu adalah Allah yakni Tuhan saya.”

“Bukankah hakikat serigala itu sememangnya begitu?” Tanya Sultan Muzaffar Syah hairan.

“Nampaknya dakwaan yang mengatakan bahawa tuanku ini adalah seorang yang mengenal Allah adalah bohong semata-mata.”

“Kenapa kamu berkata begitu?”

“Sebab orang yang sudah sempurna mengenal Allah pasti merindui untuk ‘menemui’ Allah.”

Setelah 30 tahun baru hari ini hati Sultan Muzaffar Syah terpesona lagi apabila mendengar ungkapan ‘menemui Allah’ yang diucapkan oleh pemuda gembala itu. Dahulu hatinya pernah terpesona dengan ungkapan ‘mengenal Allah’. Sejurus itu juga Sultan Muzaffar Syah memerintahkan agar pasung kayu yang dikenakan pada pemuda gembala itu ditanggalkan.

“Lantas apa utamanya ‘bertemu’ berbanding ‘kenal’?”

Tanya Sutan Muzaffar Syah.

“Adakah tuanku mengenali sifat-sifat Rasulullah?”

Tanya pemuda gembala itu tiba-tiba..

“Ya, beta kenal akan sifat-sifat Rasulullah.”

“Lantas apa keinginan tuanku terhadap Rasulullah?”

“Semestinyalah beta mahu dan rindu untuk menemuinya kerana baginda adalah kekasih Allah!”

“Nah begitulah… Orang yang sempurna pengenalannya terhadap sesuatu pasti terbit rasa ingin bertemu dengan sesuatu yang telah dikenalinya itu dan bukannya hanya sekadar berputar-putar didaerah ‘mengenal’ semata-mata.”

Tiba-tiba sahaja Sultan Muzaffar Syah berteriak kuat dengan menyebut perkataan ‘Allahu Akbar’ sekuat-kuat hatinya lalu baginda jatuh pengsan. Tidak lama kemudian setelah wajahnya disapukan dengan air sejuk maka baginda kembali sedar. Sultan Muzaffar Syah terus menangis teresak-esak hingga jubahnya dibasahi dengan air matanya. Baginda memuhassabah dirinya.. “Memang.. memang selama ini beta mengenali Allah melalui ilmu hakikat tetapi tidak pernah hadir walau sekelumit rasa untuk bertemu denganNya. Rupa-rupanya ilmu hakikat yang beta pegangi selama ini juga salah sepertimana ilmu bonda dan ilmu Syeikh Abdullah”.. bisik hatinya. Kemudian terlintas difikiran Sultan Muzaffar Syah untuk menanyakan soalan lazimnya kepada pemuda gembala itu.

“Kalau begitu wahai orang muda, silalah jawab persoalan beta ini.. Dimana Allah?”

Dengan tenang pemuda gembala itu menjawab..

“Allah berada dimana Dia berada sekarang.”

“Kalau begitu, dimana Allah sekarang?

“Sekarang Allah berada dimana Dia berada dahulu.”

“Dimana Allah berada dahulu dan sekarang?”

“Dahulu dan sekarang Dia berada ditempat yang hanya Dia sahaja yang ketahui.”

“Dimana tempat itu?”

“Didalam pengetahuan ilmu Allah.”

Sultan Muzaffar Syah terdiam sebentar sambil keningnya berkerut memikirkan jawapan yang diberi pemuda gembala itu. Kemudian baginda meneruskan pertanyaannya lagi.

“Bolehkah manusia melihat Allah?”

“Kunhi zatNya tidak boleh dicapai dengan pandangan mata kepala dan pandangan hati.”

“Sila perjelaskan lagi wahai anak muda.” Pinta Sultan Muzaffar Syah.

“Begini tuanku.. adapun jawapan yang diberikan oleh bonda tuanku itu diatas soalan lazim yang tuanku berikan itu adalah sebenarnya betul menurut tahapan akal tuanku yang ketika itu dinilai masih kanak-kanak. Adapun jawapan yang diberikan oleh Syeikh Abdullah itu juga betul jika dinilai dari sudut hukum akal. Adapun jawapan yang diberikan oleh Syeikh Tua itu juga betul jika dinilai dari sudut pengamalan musyahadah terhadap ilmu Hakikat. Begitu jugalah dengan jawapan yang saya berikan juga betul jika dinilai dari sudut ilmu Ma’rifat. Tiada yang salah cuma ilmu itu bertahap-tahap dan tuanku telah pun melalui tahapan-tahapan itu. Dari tahapan jahil (ilmu bonda) ke tahapan awam (ilmu Kalam) kemudian ke tahapan khusus (ilmu Hakikat) dan akhir sekali ke tahap khawasul khawas (ilmu Ma’rifat).”

Kemudian pemuda gembala itu terus menyambung kata-katanya..

“Jika ilmu Hakikat itu jalan fana kerana menilik kepada zat Allah maka ilmu Ma’rifat pula jalan baqo’ kerana menilik terus kepada Kunhi zat Allah. Maka jawapan bagi persoalan tuanku itu secara yang dapat saya simpulkan ialah Tiada yang tahu dimana Allah melainkan Allah dan tiada sesiapa yang dapat melihat Allah melainkan diriNya sendiri.”

Sultan Muzaffar Syah mengangguk-anggukkan kepalanya tanda faham.

“Jadi bagaimana hendak sampai ke tahap mengenal Allah dengan sempurna sehingga terbit rasa ingin untuk menemuiNya?”

“Jangan mengenal Allah dengan akal sebaliknya mengenal Allah dengan Allah.”

“Kemudian, apakah cara-caranya untuk dapat bertemu dengan Allah?”

“Sebagaimana firman Allah yang bermaksud “..Barangsiapa mengharap pertemuan dengan Tuhannya maka hendaklah dia mengerjakan amalan soleh dan janganlah dia mempersekutukan Tuhannya dalam beribadat kepadanya”.. dari surah al Kahfi ayat 110.”

Mendengar penjelasan daripada pemuda gembala itu hati Sultan Muzaffar Syah menjadi tenang dan akhirnya baginda diterima menjadi murid si pemuda gembala itu. Kerana kesungguhan yang luarbiasa dalam menuntut ilmu Ma’rifat maka baginda mahsyur terkenal sebagai seorang sultan yang arifbillah lagi zuhud dan warak. Kemudian rakyatnya dibiarkan bebas untuk berpegang pada mana-mana fahaman pun asalkan ajarannya masih didalam ruang lingkup yang mengikuti pegangan Ahlussunnah wal Jamaah. Dan sekarang pada usia 70 tahun barulah Sultan Muzaffar Syah sedar dan faham bahawa untuk memahami tentang Allah maka seseorang itu harus melalui tahapan-tahapan yang tertentu sebelum seseorang itu layak dinobatkan sebagai arifbillah. Baginya samada ilmu Kalam, ilmu Hakikat atau ilmu Ma’rifat maka kesemuanya adalah sama penting untuk dipelajari bagi mewujudkan kesempurnaan untuk mencapai kedudukan Insan Kamil yang Ma’rifatullah.

Kini Sultan Muzaffar Syah sudah memahami bagaimana rasanya rindu kepada Allah dan bagaimana rasanya benar-benar tidak sabar untuk bertemu Allah. Sejak semalam mulutnya tidak henti-henti asyik mengucapkan kalimah Allah.. Allah.. Allah.. dan kadang-kadang terlihat deruan air mata jernih mengalir perlahan dipipinya sewaktu dipembaringan. Perlahan-lahan pemuda gembala menghampiri Sultan Muzaffar Syah yang sejak 20 tahun lalu tinggal bersama dengannya dirumah usangnya lantas meletakkan kepala muridnya itu diribaan silanya dengan linangan air mata. Kini nafasnya mulai tersekat-sekat dan melihat itu, pemuda gembala merapatkan bibirnya ke telinga Sultan Muzaffar Syah lantas mentalqinkan baginda dengan dua kalimah syahadah seraya diikuti baginda dengan senyuman. Sejurus kemudian Sultan muzaffar Syah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Suasana hening… pemuda gembala menunduk sahaja dan sebentar kemudian dia berkata..

“Wahai alangkah beruntungnya.. sekarang tuanku benar-benar telah menemui Allah dan dapat mengenalNya dengan sebenar-benar kenal. Wahai Allah, masih belum layakkah untuk aku bertemu denganMu.. aku mencemburui Sultan Muzaffar Syah ini maka jemputlah aku menghadapMu Ya Allah…”. Sebentar kemudian pemuda gembala itu pun turut rebah dan menghembuskan nafasnya yang terakhir. Suasana kembali hening……