Browsed by
Category: Tasauf

ANTARA DUA SABAR

ANTARA DUA SABAR

Rasulullah sollallahu alaihi wasallam menyeru agar kita bersabar dengan cara yang baik.

Firman Allah:
“Bersabarlah dengan cara yang sebaiknya” (Al-Maarij:5)

Melalui ayat ini Allah menyatakan bahawa sabar itu baik dan indah.

Lihatlah bagaimana Nabi Yaakub menyatakan kesabarannya terhadap segala apa yang dialami adalah baik. “Bersabarlah aku dengan sebaik-baiknya dan Allah jualah yang dipohonkan pertolonganNya”. (Yusuf: 18)

Melalui sifat sabar yang dinyatakan ini, kita boleh membahagikan sabar kepada 2 bahagian:
1-Bahagian pertama: Sabar yang negatif iaitu sabar yang tidak diuruskan dengan baik. Oleh itu seorang yang beriman tidak boleh berpegang kepada sifat sabar ini.

Sabar negatif yang dimaksudkan adalah bersabar dalam keadaan:
* berputus asa
* kecewa
* hilang keazaman dan cita-cita untuk bangkit semula
* melihat masa depan yang gelap

2-Bahagian kedua: Sabar yang positif
Inilah sabar yang sepatutnya dimiliki oleh seorang mukmin yang berpegang teguh dengan apa yang ingin dicapai.

Inilah sabar yang:
* mengerakkan, mengaktifkan dan menguatkan keazaman kita.
* memberikan motivasi agar terus berusaha
* bersama-samanya cita- cita yang ingin dicapai.
* telah membangkitkan dan menggerakkan Rasulullah sollallahu alaihi wasallam serta memberikan motivasi kepadanya untuk mencapai kejayaan dalam tugasan dan mesej yang dibawanya.

Wahai saudaraku yang penyabar,
Janganlah bersabar sabar yang negatif. Tetapi bersabarlah dengan sebaik-baiknya. Ikutlah model sabar yang ditunjukkan oleh Rasulullah yang merupakan ikutan yang terbaik.

-Syeik Dr. Solah Abdul Fattah Al-Khalidi. BERINTERAKSI DENGAN AL-QURAN
@nota_tasawwuf🌸

ZIKIR YANG MARTABAT DARI ALLAH DAN DENGAN ALLAH…

ZIKIR YANG MARTABAT DARI ALLAH DAN DENGAN ALLAH…

Menurut Syekh Ibnu Atha’ilah, boleh jadi ketika seorang hamba diam tak berzikir, kalbu yang bertempat di dadanya akan segera bergerak meminta zikir seperti gerakan anak di perut ibunya. Kalbu manusia ibarat Isa ibn Maryam as., sementara zikir adalah susunya. Ketika besar dan kuat, ia akan menangis dan berteriak kerana rindu pada zikir dan objeknya (Allah).

Zikir kalbu ibarat suara lebah. Ia tidak terlalu nyaring dan menganggu, tetapi tidak pula terlalu samar tersembunyi. Ketika objek zikir (Allah) sudah bersemayam dalam kalbu dan zikir itu menjadi samar dan tak tampak, maka sang penzikir takkan lagi menoleh pada zikir dan kalbu. Tapi, kalau ia masih menoleh pada zikir atau pada kalbunya, bererti masih ada hijab.

Keadaan saat seseorang tidak lagi memperhatikan zikir dan kalbunya disebut keadaan fana. Dalam keadaan seperti itu, ia melenyapkan dirinya sehingga tak lagi merasakan keberadaan anggota tubuhnya dan sifat-sifat dirinya lagi, mahupun hal-hal lain di luar dirinya, ataupun lintasan-lintasan jiwanya.

Semua itu ghaib dari dirinya dan dirinya juga ghaib dari semua itu untuk bergegas menuju Tuhan lalu lenyap di dalam-Nya. Seandainya masih terbersit dalam benaknya bahawa ia sedang dalam keadaan fana bererti suasana fananya masih bercampur noda dan belum sempurna. Yang sempurna adalah kalau ia telah fana dari dirinya sendiri dan fana dari kefanaannya.

Jalan pertama yang harus dilalui seorang salik adalah pergi menuju Allah. Sebab, petunjuk hanya milik Allah. Seperti dikatakan Nabi Ibrahim as., “Aku pergi menghadap kepada Tuhanku. Dialah yang akan memberi petunjuk kepadaku.” (Q.S. al-Shaffat [37]: 99).

Ketika pergi menuju Allah telah mantap dan berlangsung secara berterusan sampai menjadi kebiasaan yang melekat kuat, naik mikrajlah ia menuju alam yang paling tinggi seraya menyaksikan hal hakiki yang paling suci.

Gambaran alam Malaikat tertanam kuat dalam dirinya dan kesucian dialam Lahut tampak jelas di hadapannya. Hal pertama yang tampak di alam tersebut adalah substansi malaikat serta alam roh para Nabi dan Wali-Wali dalam bentuk yang sangat indah.

Dengan perantaraannya, ia bisa mengetahui berbagai hakikat yang ada. Itulah yang terdapat di awal perjalanan sampai pada tingkatan yang sulit digambarkan. Dalam segala sesuatu al-Haq tampak secara jelas. Inilah hasil dari esensi zikir.

Tahap pertama adalah zikir lisan. Kemudian zikir kalbu yang cenderung diupayakan dan dipaksakan. Selanjutnya, zikir kalbu yang berlangsung secara sempurna, tanpa perlu dipaksakan lagi. Serta yang terakhir adalah ketika Allah sudah berkuasa di dalam kalbu serta sirnanya zikir itu sendiri.

Inilah rahsia dari sabda Nabi saw., “Siapa ingin bersenang-senang di taman syurga, perbanyaklah mengingat Allah.” Juga sabda Nabi saw., “Zikir diam (khafiy) tujuh puluh kali lebih utama daripada dzikir yang terdengar oleh para malaikat pencatat amal.”

—Syekh Ibnu Atha’illah dalam Miftah al-Falah wa Misbah al-Arwah

Tn. Ir Alias Hashim Asy-Syattariyyah
@nota_tasawwuf🌸

DUA TANDA CINTA DAN BENCI ALLAH SWT KEPADA KITA

DUA TANDA CINTA DAN BENCI ALLAH SWT KEPADA KITA

imagesDalam sebuah riwayat disebutkan bahawa Nabi Musa a.s. berkata sesuatu kepada Tuhan, “Wahai Tuhanku, bagaimana saya dapat membezakan antara orang ya­ng Engkau cintai dengan orang yang Engkau benci?’

Allah Swt. menjawab, ‘Hai Musa, sesungguhnya jika Aku mencintai seorang hamba, maka Aku akan menjadikan dua tanda kepadanya.’

Musa bertanya, ‘Wahai Tuhanku, apa kedua tanda itu?’ Allah Swt. menjawab, ‘Aku akan mengilhamkan kepadanya agar ia berdzikir kepada-Ku agar Aku dapat menyebutnya di kerajaan langit dan Aku akan menahannya dari lautan murka-Ku agar ia tidak terjerumus ke dalam azab dan siksa–Ku.

Hai Musa, jika Aku membenci seorang hamba, maka Aku akan menjadikan dua tanda kepadanya.’

Musa bertanya, ‘Wahai Tuhanku, apa kedua tanda itu?’ Allah Swt. menjawab, ‘Aku akan melupakannya berzikir kepada-Ku dan Aku akan melepaskan ikatan antara dirinya dan jiwanya, sehingga ia terjerumus ke dalam lautan murka-Ku sehingga ia merasakan siksa-Ku.’”

-Imam Al-Ghazali dalam Al-Mahabbah

Ir. Alias Hashim Zawiyah AsSyattariyyah
@nota_tasawwuf🌸

zikir… zikir… dan teruskan berzikir wahai sahabat

zikir… zikir… dan teruskan berzikir wahai sahabat

Rasulullah SAW bersabda, “Tiada suatu kaum yang duduk sambil berdzikir kepada Allah melainkan mereka akan dikelilingi oleh malaikat, diselimuti oleh rahmat dan Allah akan mengingat mereka di hadapan makhluk yang ada di sisi-Nya.” (HR. Bukhari).

Rasulullah juga bersabda, “Tiada suatu kaum yang berkumpul sambil mengingat Allah dimana dengan perbuatan itu mereka tidak menginginkan apa pun selain diri-Nya, melainkan penghuni langit akan berseru kepada mereka, ‘Bangkitlah, kalian telah diampuni. Keburukan-keburukan kalian telah diganti dengan kebaikan-kebaikan’.” (HR. Ahmad).

Sungguh luar biasa kasih sayang Allah kepada hamba-Nya. Manfaat dzikir yang sedemikian luar biasa bagi kehidupan dunia-akhirat kita senantiasa Allah ulang-ulang di dalam kitab-Nya agar kita terus menerus mengamalkannya.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْراً كَثِيراً

“Hai orang-orang yang beriman, berdzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, dengan dzikir yang sebanyak-banyaknya.” (QS. Al-Ahzab [33]: 41).

Bahkan saat kita selesai sholat pun, Allah tekankan agar kita terus berdzikir kepada-Nya.

فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلاَةَ فَاذْكُرُواْ اللّهَ قِيَاماً وَقُعُوداً وَعَلَى جُنُوبِكُمْ فَإِذَا اطْمَأْنَنتُمْ فَأَقِيمُواْ الصَّلاَةَ إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَاباً مَّوْقُوتاً

“Maka apabila kamu telah menyelesaikan shalat, ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring” (QS. An-Nisa [4]: 103).

Malah orang yang berpaling dari berdzikir akan disertakan baginya syaitan dan syaitan akan menjadi teman terdekatnya.

Allah SWT berfirman:

وَمَنْ يَّعْشُ عَنْ ذِكْرِ الرَّحْمٰنِ نُقَيِّضْ لَهٗ شَيْطٰنًا فَهُوَ لَهٗ قَرِيْنٌ
“Dan sesiapa yang (hatinya) tidak mengindahkan zikir kepada Allah Yang Maha Pengasih, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu temannya yang tidak renggang daripadanya.”
(QS. Az-Zukhruf: Ayat 36).

Marilah kita terus berdzikir agar hati kekal bersama Allah swt dan tidak bersama syaitan…

Keharusan Bertawasul

Keharusan Bertawasul

حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الْأَنْصَارِيُّ حَدَّثَنِي أَبِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُثَنَّى عَنْ ثُمَامَةَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَنَسٍ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ كَانَ إِذَا قَحَطُوا اسْتَسْقَى بِالْعَبَّاسِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ فَقَالَ اللَّهُمَّ إِنَّا كُنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّنَا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَتَسْقِينَا وَإِنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِعَمِّ نَبِيِّنَا فَاسْقِنَا قَالَ فَيُسْقَوْن.

Maksud hadith :-
Telah bercerita kepada kami Al Hasan bin Muhammad telah bercerita kepada kami Muhammad bin ‘Abdullah Al-Ansori telah bercerita kepadaku bapaku, ‘Abdullah bin Al Muthannaa daripada Thumamah bin ‘Abdullah bin Anas *daripada Anas radhiallahu ‘anhu bahawa ‘Umar bin Al Khatthab ketika mereka ditimpa musibah musim kering (gersang) dia meminta hujan dengan berwasilah kepada ‘Abbas bin ‘Abdul Muttalib seraya berdo’a;

اللَّهُمَّ إِنَّا كُنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّنَا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَتَسْقِينَا وَإِنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِعَمِّ نَبِيِّنَا فَاسْقِنَا
(Ya Allah, kami dahulu pernah meminta hujan kepada-Mu dengan perantaraan Nabi kami kemudian Engkau menurunkan hujan kepada kami. Maka sekarang kami memohon kepada-Mu dengan perantaraan bapa saudara Nabi kami, maka turunkanlah hujan untuk kami”. Anas berkata; “Kemudian turunlah hujan. (Hadith riwayat Al-Bukhari : 3434)

Sumber: Jakim

ikhlaskan niatmu

ikhlaskan niatmu

Jika lidah menyebut “sahaja aku…” itu cuma lafaz pada lidah dan belum lagi dinamakan niat. Lafaz itu merupakan cita-cita untuk melakukan sesuatu, mungkin datang dari hati yang benar-benar ikhlas dan mungkin juga merupakan sebuah azam yang wujud kuat ketika itu.

Lafaz juga digunakan untuk mengingatkan diri sendiri supaya niat dibetulkan. Allah SWT itu Maha Mendengar baik diucapkan di lidah mahupun hanya terdetik di hati sedangkan manusia hanya mampu menganalisa ucapan yang terdengar pada telinga. Sering berlaku sesuatu yang kita dengar dan lihat tidak sama dengan hakikat yang sebenarnya.

Read More Read More